Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jerome Powell Sebut Ekonomi AS Mungkin Masuki New Normal Usai Pandemi

Pejabat The Fed mendengar pesan yang konsisten bahwa kekurangan dan kelangkaan barang masih menimpa bisnis bersama dengan perputaran tenaga kerja yang tinggi.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 24 September 2022  |  07:04 WIB
Jerome Powell Sebut Ekonomi AS Mungkin Masuki New Normal Usai Pandemi
Gubernur Federal Reserve Jerome Powell. - federalreserve.gov
Bagikan

Bisnis.com, JAKRTA – Ketua Bank Sentral AS Federal Reserve Jerome Powell mengatakan ekonomi AS kemungkinan memasuki new normal setelah melewati gangguan dari pandemi Covid-19.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (24/9/2022), di hadapan para pemimpin bisnis dan komunitas pada acara Fed Listens di Washington, Jumat (23/9/2022) waktu setempat, Powell menguraikan AS terus menghadapi serangkaian gangguan yang tidak biasa.

“Sebagai pembuat kebijakan, kami berkomitmen menggunakan kewenangan kami untuk membantu melihat ekonomi melalui periode yang menantang secara unik," kata Powell.

Dalam sambutan singkatnya, Powell tidak membahas prospek suku bunga atau menguraikan lebih spesifik tentang prospek ekonomi. Ketujuh Dewan Gubernur The Fed hadir dalam panel diskusi dengan Philip Jefferson dan Lisa Cook, membuat komentar publik dalam peran mereka sebagai pejabat Fed untuk pertama kalinya.

Pejabat The Fed mendengar pesan yang konsisten bahwa kekurangan dan kelangkaan barang masih menimpa bisnis bersama dengan perputaran tenaga kerja yang tinggi. Berbicara tentang perusahaan kecil dan menengah yang mereka konsultasikan, Cara Walton, untuk Harbour Results di Southfield, Michigan, mengatakan kliennya tidak dapat menemukan karyawan, dan ketika mereka menemukannya, tingkat turnover lumayan tinggi.

Seperti diketahui, The Fed menaikkan suku bunga acuan pinjaman mereka sebesar 75 basis poin minggu ini untuk ketiga kalinya berturut-turut. Ini merupakan laju pengetatan paling agresif yang terlihat sejak The Fed melawan inflasi pada 1980-an.

Powell dan rekan-rekannya bergerak cepat untuk mengurangi inflasi tertinggi dalam hampir 40 tahun setelah lambat mengenali ancaman meluasnya tekanan harga. Para kritikus mengecam mereka karena kesalahan itu, meskipun inflasi juga diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina, yang mendorong lonjakan harga pangan dan energi di seluruh dunia.

Wakil Ketua Fed Lael Brainard, berbicara selama acara ketika diskusi panel mempertimbangkan bagaimana keluarga beradaptasi dengan ekonomi pasca-pandemi, mencatat bahwa tekanan harga memukul kelompok paling rentan dengan sangat keras.

“Kami telah melihat pertumbuhan upah yang tinggi di antara pekerja berpenghasilan terendah tetapi melihat secara keseluruhan, upah tidak mengikuti inflasi dan inflasi sangat tinggi. Jika kita melihat siapa yang menanggung beban, semua orang terkena inflasi yang tinggi tetapi tentu saja ada beban khusus pada keluarga berpenghasilan rendah serta orang-orang dengan pendapatan tetap,” katanya.

Harga konsumen AS naik 8,3 persen dalam 12 bulan hingga Agustus 2022 dan para pejabat The Fed telah berjanji untuk mendinginkan inflasi bahkan jika itu berarti membahayakan ekonomi AS dan para pekerjanya.

Pejabat The Fed menyatakan ini sebagai upaya untuk memperlambat permintaan berlebih dan mengembalikan pasar tenaga kerja ke dalam sebuah keseimbangan. Istilah keseimbangan merupakan eufemisme yang menutupi fakta bahwa banyak orang dapat kehilangan pekerjaan mereka dalam proses tersebut.

Pasar tenaga kerja AS sejauh ini tetap kuat, dengan pengangguran di 3,7 persen, tetapi pembuat kebijakan minggu ini memperkirakan level pengangguran akan naik menjadi sekitar 4,4 persen tahun depan karena mereka terus menaikkan suku bunga.

Sebagai catatan, acara Fed Listens telah diadakan di seluruh AS sejak 2019 karena bank sentral mencari masukan publik tentang tinjauan pendekatannya terhadap kebijakan moneter. Perombakan itu selesai pada tahun 2021 tetapi The Fed telah membuat mereka tetap mempertahankan keterlibatan publik pada saat tindakan The Fed menjadi berita headline.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

the fed jerome powell ekonomi as New Normal

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top