Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengguna Ecommerce Asia Tenggara Diprediksi Capai 417 Juta Orang pada 2025

Industri eCommerce di Asia Tenggara mengalami pertumbuhan luar biasa dari 2019 hingga 2021, dan diprediksi mencapai 413 juta pengguna tahun 2025.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 01 September 2022  |  09:35 WIB
Pengguna Ecommerce Asia Tenggara Diprediksi Capai 417 Juta Orang pada 2025
James Dong Chief Executive Officer, Lazada Group di LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 yang diadakan di Resorts World Sentosa.
Bagikan

Bisnis.com, SINGAPURA- Pengguna ecommerce di Asia Tenggara diprediksi mencapai 413 juta pengguna pada 2025 mendatang.

Dimana sebesar 57 persen pembeli di kawasan ini mencari produk secara langsung di pasar eCommerce. 

Industri eCommerce di Asia Tenggara mengalami pertumbuhan luar biasa dari 2019 hingga 2021, didorong oleh adopsi pembeli yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi.

Bahkan ketika konsumen melanjutkan gaya hidup pasca-pandemi mereka, Chang mengungkapkan bahwa Lazada tetap percaya diri karena pembeli terus membeli, dengan 8 dari 10 konsumen terus berbelanja online untuk kemudahan dan kenyamanan, meskipun pengeluaran rata-rata per pengguna lebih rendah dibandingkan dua tahun terakhir. 

Pergeseran dari mesin pencari yang umum digunakan ini menyoroti pentingnya solusi pemasaran eCommerce dan digitalisasi bisnis untuk tetap tangguh dan relevan di tengah kenaikan suku bunga global dan tekanan inflasi.

James Dong, Chief Executive Officer, Lazada Group mengatakan pasar eCommerce seperti Lazada telah melampaui media sosial dan mesin pencari untuk menjadi saluran penemuan pilihan.

Perubahan perilaku dan pola pikir selama dua tahun terakhir telah mendorong lebih banyak konsumen berkualitas tinggi yang mencari produk otentik berkualitas tinggi, dan pengalaman berkualitas.

"Lewat LazMall yang berada di bawah Lazada, merek atau brand sekarang memiliki kesempatan untuk membangun mindshare dan terhubung dengan konsumen menggunakan alat dari Lazada, untuk mempercepat pertumbuhan mereka di ruang eCommerce dan terlibat audiens yang tepat,” ujar James Dong di LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 yang diadakan di Resorts World Sentosa.

Sementara itu, James Chang, Chief Business Officer Lazada Group dan Brigitte Daubry, Chief Customer Officer Lazada Group menyampaikan bahwa LazMall menjadi penawaran utama yang akan terus dikembangkan Lazada dan diinvestasikan untuk meningkatkan pengalaman, keterlibatan, dan retensi pelanggan.

LazMall juga melihat lonjakan pertumbuhan pembeli yang tak terduga, dan bergerak maju akan memusatkan upayanya akan berpusat pada menarik dan mempertahankan pelanggan di luar harga dan promosi.

Memperkuat sentimen Chang, Daubry berbicara tentang pentingnya pemahaman dan wawasan pelanggan yang mendalam dalam menciptakan nilai lebih bagi pembeli, dan untuk memberi mereka pengalaman ritel yang berbeda dari toko offline dan pemain industri lainnya.

Survei Lazada menemukan bahwa kelekatan dan retensi pelanggan kemungkinan besar terjadi dengan pilihan produk yang lebih luas, harga yang kompetitif, peningkatan kenyamanan dan pilihan yang bervariasi, serta pengalaman berbelanja yang sangat personal.

Laporan LSS menunjukkan bahwa penemuan yang dipimpin pencarian dan rekomendasi produk membantu pembeli dalam proses pengambilan keputusan, dengan 94% pembeli menggunakan fungsi pencarian untuk menemukan produk di Lazada, dan 94% benar-benar membeli produk yang mereka temukan melalui pencarian. Selain itu, 71% pembeli membeli produk sebagai hasil dari fitur 'Rekomendasi' Lazada yang disesuaikan untuk pengguna.

Lazada hari ini juga merilis laporan kepemimpinan pemikiran Lazada Sponsored Solutions (LSS), “Transforming Southeast Asia: From Discovery to Delivery” dalam Lazmall Brands Future Forum (BFF) 2022 dalam edisi ketiganya.

LazMall Brands Future Forum (BFF) adalah acara perdagangan yang menyatukan para pemimpin industri di kawasan itu dan mitra Lazada untuk bertukar ide dan inovasi yang bertujuan untuk memungkinkan merek dan penjual berkembang dan menawarkan pengalaman ritel yang berbeda di Asia Tenggara.

Acara ini menampilkan presentasi dari para eksekutif Lazada, diskusi panel dengan merek-merek ternama LazMall, serta booth interaktif yang menampilkan beberapa teknologi belanja pengalaman Lazada.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ecommerce belanja online lazada lazada.co.id lazada indonesia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top