Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepala BPS: Waspadai Inflasi Akibat Impor Komoditas Pangan

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono meminta pemerintah mewaspadai inflasi akibat impor komoditas pangan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 31 Agustus 2022  |  13:56 WIB
Kepala BPS: Waspadai Inflasi Akibat Impor Komoditas Pangan
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono dalam rilis kinerja ekspor dan impor Februari 2022, di Kantor Pusat BPS, Jakarta, Selasa (15/3/2022). - BPS
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono memperingatkan agar pemerintah Indonesia mewaspadai inflasi yang didorong oleh sektor impor komoditas pangan.

Hal tersebut disampaikan Margo dalam Rapat Kerja Komisi XI DPR dengan Menteri Keuangan, Kepala Bappenas, Gubernur BI dan Ketua OJK pada Rabu (31/8/2022). Sebagaimana diketahui, Indonesia masih mengimpor komoditas seperti gandum dan meslin, kedelai, gula, dan daging jenis lembu.

"Kita perlu waspada kepada sektor impor komoditas pangan. Gandum dan meslin ini kita masih impor kemudian kedelai masih impor, gula dan daging jenis lembu masih impor," katanya.

Margo mengatakan sektor impor komoditas pangan perlu diperhatikan, terutama terkait dengan pergerakan harga secara internasional. Pasalnya, harga internasional berpengaruh terhadap konsumsi domestik yang dapat mendorong inflasi pangan dan turunannya.

Dia memberi contoh salah satu komoditas impor utama Indonesia, yaitu gandum, Dimana produk turunan dari gandum, antara lain  roti, mie dan produk olahan lainnya.

"Ini juga memberikan dampak kepada kenaikan harga-harga di dalam negeri kalau perkembangan harga internasional selalu mengalami peningkatan," jelas dia.

Sebagaimana diketahui,  kelompok volatile foods secara tahunan mengalami inflasi 11,47 persen (year-on-year/yoy) pada Juli 2022 atau lebih tinggi dari bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 10,07 persen. Untuk itu, pemerintah pusat dan daerah melakukan pengendalian inflasi pangan melalui Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan atau GNPIP.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meminta pelaku usaha yang menggunakan bahan baku gandum bisa menggunakan sorgum ke depannya. Menurut dia, ketergantungan Indonesia terhadap impor gandum sudah tinggi yaitu mencapai 11 juta ton per tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS Inflasi impor
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top