Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siap-Siap, Cukai Rokok Bisa Naik Tahun Depan

Ada empat pertimbangan dari pemerintah dalam menentukan kenaikan tarif cukai hasil tembakau (CHT).
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  17:47 WIB
Siap-Siap, Cukai Rokok Bisa Naik Tahun Depan
Pekerja melinting tembakau di UKM Oryza Group, Desa Tanjung Selamat, Aceh Besar, Aceh, Senin (20/6/2022). ANTARA FOTO - Irwansyah Putra
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG — Direktorat Jenderal Bea dan Cukai atau DJBC Kementerian Keuangan menjelaskan bahwa pertumbuhan ekonomi yang baik menjadi salah satu pertimbangan utama dalam penentuan tarif cukai rokok. Hal itu menjadi sinyal kenaikan tarif pada tahun depan.

Direktur Komunikasi dan Hubungan Pengguna Jasa DJBC Nirwala Dwi Heryanto menjelaskan bahwa terdapat empat pertimbangan dari pemerintah dalam menentukan kenaikan tarif cukai hasil tembakau (CHT).

Pertimbangan itu adalah pertumbuhan ekonomi, laku inflasi, pengendalian konsumsi produk hasil tembakau, serta kondisi industri dan petani tembakau. Salah satu yang menjadi perhatian utama adalah pertumbuhan ekonomi.

Dalam dua kuartal tahun ini, Indonesia berhasil mencatatkan pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen, bahkan mencapai 5,4 persen pada kuartal II/2022. Pemerintah pun mematok target tinggi pertumbuhan ekonomi tahun ini, mencapai 5,4 persen.

Menurut Nirwala, pertumbuhan ekonomi memang selalu sejalan dengan kenaikan tarif cukai rokok. Hal itu kemudian menjadi sinyal bahwa tarif cukai rokok akan naik pada 2023.

"Ya seharusnya begitu [pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan cukai rokok akan naik]. Biasanya otomatis," ujar Nirwala dalam press tour DJBC di Bandung, Jawa Barat pada Rabu (10/8/2022).

Sebagai gambaran, pemerintah menetapkan kenaikan cukai rokok 12 persen pada tahun ini setelah pertumbuhan ekonomi berhasil mencapai 3,69 persen pada 2021. Jika target pertumbuhan ekonomi 2022 tercapai, tarif cukai rokok 2023 berpotensi naik lebih tinggi.

Meskipun begitu, Nirwala enggan menyebut berapa potensi kenaikan tarif cukai rokok, bahkan rentangnya atau hasil kalkulasi Bea Cukai. Dia menyebut bahwa tarif cukai rokok sepenuhnya merupakan keputusan Presiden Joko Widodo.

Adapun, Nirwala menyebut bahwa pemerintah akan menentukan harga jual eceran (HJE) setelah presiden mengumumkan tarif cukai rokok. Pada 2020, HJE baik hingga 35 persen, lebih tinggi dari kenaikan cukai.

"Nanti itu banyak pertimbangannya. Akan dihitung belanja juga. Lalu kondisi petani dan industri sama inflasi," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bea Cukai Cukai Rokok cukai DJBC
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top