Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Bedanya Inflasi dan Stagflasi? Definisi hingga Contohnya 

Simak perbedaan inflasi dan stagflasi. Berikut definisi hingga contoh kasus inflasi vs stagflasi di dunia yang perlu Anda ketahui.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 07 Agustus 2022  |  14:40 WIB
Apa Bedanya Inflasi dan Stagflasi? Definisi hingga Contohnya 
Apa Bedanya Inflasi dan Stagflasi? Simak Definisi hingga Contohnya. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Proyeksi perekonomian global semakin suram lantaran fenomena inflasi dan stagflasi yang melanda negara-negara di dunia, tidak terkecuali negara maju. Namun, apa bedanya inflasi dan stagflasi

Inflasi yang melonjak telah memicu penurunan prakiraan ekonomi global karena harga yang tinggi memukul penjualan ritel dan mengikis sentimen konsumen.

Dilansir dari Hellenic Shipping News pada Minggu (7/8/2022), beberapa ahli sedang bersiap untuk kedatangan fenomena yang merusak pertumbuhan, dikenal sebagai stagflasi.

Stagflasi ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang lambat dan statis yang relatif tinggi atau stagnasi ekonomi yang disertai dengan kenaikan harga. Dua dari kondisi ini akrab bagi para ekonom dan konsumen pada 2022, bahkan ketika pasar kerja bertahan cukup baik di ekonomi utama.

Dana Moneter Internasional (IMF) bulan lalu memangkas perkiraan pertumbuhan global untuk tahun ini menjadi 3,2 persen, turun 0,4 poin persentase dari proyeksi pada April. Membayangkan besar dalam penurunan pertumbuhan oleh IMF dan lembaga lainnya adalah inflasi.

Inflasi global telah direvisi naik karena harga makanan dan energi, serta diperkirakan akan mencapai 6,6 persen di negara maju dan 9,5 persen di pasar negara berkembang. Adapun, negara berkembang tahun ini, revisi naik masing-masing 0,9 dan 0,8 poin persentase, berdasarkan Laporan Outlook Ekonomi Dunia IMF. Risiko stagflasi perlu menjadi perhatian global jika inflasi terus meningkat.

Lantas, apa itu inflasi dan stagflasi? Mari kenali istilah tersebut, seperti dilansir dari Investopedia pada Minggu (7/8/2022).

Inflasi adalah kenaikan harga barang dan jasa secara luas di seluruh perekonomian. The Federal Reserve (The Fed) menganggap inflasi tahunan rata-rata 2 persen dalam jangka panjang paling konsisten dengan mandat harga yang stabil dan lapangan kerja maksimum karena itu menjaga deflasi yang jauh lebih berbahaya sambil mendukung pertumbuhan ekonomi.

Namun, inflasi menyebabkan mata uang kehilangan daya beli. Misalnya, jika inflasi sebesar 5 persen dan saat ini Anda membelanjakan US$100 per minggu untuk makanan, maka tahun berikutnya Anda perlu mengeluarkan US$105 untuk makanan yang sama.

Biasanya, inflasi berjalan seiring dengan pertumbuhan ekonomi, dan ekonomi yang terlalu panas adalah salah satu kemungkinan penyebab inflasi yang lebih tinggi.

Sebaliknya, resesi biasanya menyebabkan inflasi melambat. Namun, stagflasi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan ekonomi yang stagnan. Tidak hanya terhambat oleh pertumbuhan yang lambat, tetapi juga oleh inflasi yang tinggi.

Simak penjelasan detailnya berikut ini terkait perbedaan antara inflasi dan stagflasi.

Inflasi

Bank sentral seperti The Fed dan Bank Sentral Eropa (ECB) lebih memilih inflasi moderat daripada tidak sama sekali, sebagai jaminan terhadap destabilisasi deflasi. Pembuat kebijakan menargetkan inflasi 2 persen untuk melumasi roda perdagangan.

Mereka juga berusaha memahami penyebab inflasi karena impuls inflasi datang dalam beberapa jenis yang berbeda, masing-masing dengan penyebab dan konsekuensinya sendiri. Tiga varietas utama adalah demand-pull inflation (inflasi tarikan permintaan), cost-push inflation (inflasi dorongan biaya), dan wage-price spiral inflation (inflasi spiral harga-upah) — juga dikenal sebagai inflasi bawaan.

Inflasi tarikan permintaan dapat dihasilkan dari kebijakan fiskal dan moneter yang longgar atau investasi yang tidak memadai. Investasi untuk meningkatkan kapasitas produktif perekonomian seringkali membutuhkan waktu lama untuk membuahkan hasil dan dapat mengakibatkan pengetatan moneter dan fiskal.

Sementara, inflasi dorongan biaya mencerminkan kenaikan harga satu atau lebih input ekonomi utama, seperti minyak mentah, biji-bijian, atau tenaga kerja. Inflasi dorongan biaya terjadi ketika produsen mampu menutup kenaikan biaya mereka dengan menaikkan harga produk jadi.

Spiral upah-harga merupakan hal yang bisa terjadi ketika pembuat kebijakan gagal mengendalikan inflasi. Sebuah spiral upah-harga tampaknya tidak mungkin selama beberapa dekade setelah Fed Paul Volcker menjinakkan inflasi pada 1980-an — mengakhiri stagflasi. Setelah Resesi Hebat dan krisis keuangan tahun 2007 hingga 2008 dan 2021, inflasi sebagian besar tidak mencapai target The Fed di tengah pertumbuhan ekonomi yang lesu.

Inflasi adalah fenomena tunggal yang dapat memiliki banyak penyebab dan banyak episode inflasi tidak termasuk dengan salah satu kategori di atas.

Stagflasi

Perdebatan terkait penyebab stagflasi pada 1970-an menampilkan indikator utama yang serupa, mulai dari melonjaknya harga energi hingga berakhirnya nilai tukar yang dikelola setelah runtuhnya sistem Bretton Woods.

Stagflasi menandai kinerja terburuk oleh ekonomi maju antara Depresi Hebat dan Resesi Hebat, dan dengan demikian meninggalkan bekas yang bertahan lama. Selain itu, termasuk defisit anggaran Amerika Serikat (AS) yang besar secara historis, kenaikan suku bunga oleh The Fed, dan ekspektasi inflasi sederhana yang dibentuk oleh inflasi rendah selama beberapa dekade.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi Stagflasi ekonomi global
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top