Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Janet Yellen Bantah Ekonomi AS Resesi Saat Ini, Akui Ada Perlambatan

Menteri Keuangan AS membantah ekonomi AS telah resesi saat ini. Dia mengakui ada perlambatan ekonomi.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 29 Juli 2022  |  07:44 WIB
Janet Yellen Bantah Ekonomi AS Resesi Saat Ini, Akui Ada Perlambatan
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen membantah bahwa ekonomi Amerika Serikat telah memasuki resesi saat ini. Meski demikian, dia mengakui ada perlambatan dan pemerintah perlu menjinakkan inflasi pada semester I/2022.

"Kami memang melihat perlambatan pertumbuhan yang signifikan. Namun, resesi yang sebenarnya adalah "pelemahan ekonomi yang luas. Bukan [resesi] itu yang kita lihat sekarang," ujar Yellen seperti dikutip dari Bloomberg, Jumat (29/7/2922).

Dia juga tetap optimis ketika ditanya apakah perjuangan Federal Reserve (The Fed) melawan inflasi pasti akan menyebabkan kenaikan serius pada tingkat pengangguran di AS, yang masih berada di 3,6 persen.

Menurutnya, pasti ada jalan untuk menurunkan inflasi sambil mempertahankan pasar tenaga kerja yang kuat," imbuhnya.

"Itu bukan kepastian yang bisa dilakukan, tapi saya percaya ada jalan untuk mencapai itu," ucapnya.

Yellen berulang kali menekankan bahwa ekonomi AS telah memberi tanda-tanda yang positif, menunjuk pada penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan, keuangan rumah tangga yang kuat, keuntungan dalam belanja konsumen dan pertumbuhan bisnis.

"ekerjaan naik 1,1 juta pekerjaan pada kuartal kedua, kontras dengan rata-rata kehilangan 240.000 dalam tiga bulan pertama dari resesi terakhir," katanya.

Dia telah berbicara beberapa jam setelah data menunjukkan ekonomi AS menyusut untuk kuartal kedua berturut-turut. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi memperlambat investasi bisnis dan permintaan perumahan.

Menurutnya, kondisi pasar tenaga kerja sangat ketat dan mungkin menjadi sumber beberapa tekanan inflasi. Yellen juga menekankan kontribusi penting dari biaya makanan dan energi, didorong oleh perang di Ukraina, dan kemacetan rantai pasokan terhadap inflasi secara keseluruhan di seluruh dunia.

Data terbaru memicu perdebatan tentang apakah AS telah tergelincir ke dalam jurang resesi. Pasalnya, selama dua kuartal berturut-turut kontraksi ekonomi telah terjadi jika merujuk sesuai dengan definisi luas dari resesi "teknis".

"Menurunkan inflasi adalah prioritas utama bagi pemerintahan. Kenaikan harga konsumen "kemungkinan akan turun di hari-hari mendatang," tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

janet yellen amerika serikat Resesi
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top