Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Jasa Marga Pisahkan Pengelolaan Jalan Tol Trans Jawa

Jasa Marga secara resmi memisahkan pengelolan Jalan Tol Trans Jawa setelah proses spin off PT Jasamarga Transjawa Tol pada 1 Juli 2022 guna lebih mengoptimalkan operasionalnya.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Juli 2022  |  14:40 WIB
Ini Alasan Jasa Marga Pisahkan Pengelolaan Jalan Tol Trans Jawa
Jasa Marga secara resmi memisahkan pengelolan Jalan Tol Trans Jawa setelah proses spin off PT Jasamarga Transjawa Tol pada 1 Juli 2022 guna lebih mengoptimalkan operasionalnya. Foto udara Jalan Tol Trans Jawa ruas Semarang-Batang, Jawa Tengah, Kamis (27/8/2020). Bisnis - Rachman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Jasa Marga (Persero) Tbk. secara resmi memisahkan pengelolan Jalan Tol Trans Jawa setelah proses spin off PT Jasamarga Transjawa Tol pada 1 Juli 2022. Pemisahan tersebut menjadi salah satu upaya untuk bisa lebih mengoptimalkan operasionalnya.

Direktur Utama Jasa Marga Subakti Syukur mengatakan bahwa pemisahan operasional Jasamarga Transjawa Tol merupakan inisiatif strategis yang dilakukan perseroan.

Menurutnya, berhasilnya proses spin off tersebut tak terlepas atas dukungan dari seluruh pemangku kepentingan terkait yakni Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Subakti menambahkan dalam jangka panjang prospek pertumbuhan Jalan Tol Trans Jawa akan sangat baik, dengan potensi lalu lintas yang diproyeksikan terus meningkat dari waktu ke waktu. Hal itu akan berdampak positif terhadap kinerja keuangan Jasa Marga, serta memberikan nilai tambah yang signifikan bagi negara, para pemegang saham, dan stakeholder lainnya.

“Dengan pemisahan ini, pengelolaan ruas Jalan Tol Trans Jawa sepanjang 676 kilometer diharapkan dapat lebih optimal, dengan pengoperasian yang lebih efektif dan efisien sehingga dapat memberikan dampak positif terhadap pelayanan kepada para pengguna jalan tol,” ujar Subakti dalam keterangan resminya yang dikutip pada Sabtu (9/7/2022).

Sementara itu, Seketaris BPJT Kementerian PUPR Triono Junoasmono menyampaikan, dengan adanya pemisahan empat ruas jalan tol dan sembilan badan usaha jalan tol (BUJT) merupakan langkah awal untuk meningkatkan pembiayaan atau equity fund raising dari Jasa Marga sebagai BUMN yang bergerak di industri jalan tol.

“Jalan Tol Trans Jawa milik Jasa Marga Group yang dikelola oleh PT JTT mencapai 676 kilometer, dimana ini merupakan 54 persen dari ruas tol keseluruhan milik Jasa Marga Group, atau sebesar 27 persen dari total seluruh jalan tol di Indonesia. Tidak hanya dari nilai bisnisnya saja, tentu saja kita juga tetap harus memperhatikan peningkatan kualitas dan pelayanannya,” jelasnya.

Senada dengan Triono, Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara II Kartika Wiratmojo dalam sambutannya mengucapkan apresiasi kepada Jasa Marga yang selama 2 tahun pandemi masih tetap bisa menjaga kualitas layanan dan kesehatan keuangannya, bahkan bisa membukukan laba.

“Tentunya corporate action yang dilakukan kali ini bertujuan untuk menjaga kondisi keuangan Perseroan, spin off PT JTT ini merupakan suatu inovasi keuangan yang dapat memberikan ruang untuk bisa mengerjakan ruas-ruas yang saat ini membutuhkan pembiayaan. Tentunya kita harapkan, dengan pemisahan ini dapat memberikan kita multi financing yang dapat menjadi modal untuk Jasa Marga dan ekuitas untuk pengembangan kedepan,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa marga tol trans jawa jalan tol bujt
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top