Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyaluran DMO Batu Bara, Pengusaha Minta Transparansi

Pengusaha batu bara berharap skema dari pemungutan dan penyaluran dana kompensasi DMO dilakukan dengan menjunjung tinggi transparansi.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  22:18 WIB
Penyaluran DMO Batu Bara, Pengusaha Minta Transparansi
Proses pemuatan batu bara ke tongkang di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA – Pengusaha batu bara meminta pemerintah mengkaji lebih dalam perihal cakupan pemungutan penyaluran dana kompensasi Domestic Market Obligation (DMO) batu bara yang belakangan ini juga akan mencakup industri non-kelistrikan, kecuali smelter.

Direktur Eksekutif APBI Hendra Sinadia mengatakan ide awal pembentukan DMO adalah untuk menyelesaikan permasalahan dan pelaksanaan pasokan batu bara untuk kelistrikan nasional.

"Setahu kami, ide awal pembentukan DMO adalah untuk menyelesaikan permasalahan dan pelaksanaan pasokan batu bara untuk kelistrikan nasional," ujarnya kepada Bisnis, Selasa (5/7/2022).

Dalam pelaksanaannya, kata Hendra, diharapkan skema dari pemungutan dan penyaluran dana kompensasi DMO dilakukan dengan menjunjung tinggi transparansi serta tidak merugikan baik PLN maupun pemasok batu bara.

Namun, sampai dengan saat ini pengusaha baru bara masih menanti sosialisasi resmi dari pemerintah mengenai Badan Layanan Umum (BLU) subsidi batu bara.

"Oleh karena itu, efektifitas dari BLU belum bisa ditakar sepanjang belum ada sosialisasi mengenai konsep dari BLU tersebut," ujarnya.

Perlu diketahui, efektivitas BLU Batu Bara Kementerian ESDM sebagai instrumen penjamin pasokan batu bara ke industri semen perlu diuji.

Sebelumnya, subsidi harga batu bara untuk pemenuhan kebutuhan industri belum tersalurkan secara merata, padahal industri semen merupakan penyerap terbesar kebutuhan batu bara domestik. Yakni, sebesar 15,02 juta ton dari total sekitar 21 juta ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara domestic market obligation listrik badan layanan umum
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top