Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab Emiten Properti China Shimao Group Gagal Bayar Utang Rp14,9 Triliun

Shimao sebagai pengembang properti terbesar ke-14 di China berdasarkan penjualan kontrak telah menghadapi kekhawatiran yang meningkat tentang kesehatan keuangannya sejak akhir 2021.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  13:06 WIB
Ini Penyebab Emiten Properti China Shimao Group Gagal Bayar Utang Rp14,9 Triliun
Intercontinental Shanghai Wonderland Hotel, yang dikembangkan oleh Shimao Group Holdings Ltd., di Shanghai, China - Bloomberg. Properti china gagal bayar utang

Bisnis.com, JAKARTA – Pengembang properti di China, Shimao Group Holdings Ltd melewatkan pembayaran obligasi global senilai US$1 miliar atau setara Rp14,9 triliun yang jatuh tempo pada Minggu (3/7/2022), menandakan gagal bayar pertama pada obligasi publik setelah berbulan-bulan tekanan di pasar meningkat.

Mengutip Bloomberg, Senin (4/7/2022), Shimao adalah salah satu kegagalan pembayaran obligasi dolar terbesar sepanjang tahun ini di China dan perusahaan tersebut memiliki sekitar US$5,5 miliar obligasi luar negeri yang beredar.

Obligasi pengembang kawasan properti mewah ini telah dihargai dalam tingkat kesulitan yang dalam sejak awal 2022, dengan sebagian besar obligasi jatuh ke rekor terendah di bawah 15 sen dolar setelah perusahaan melewatkan pembayaran obligasi jatuh tempo.

Shimao sebelumnya pernah dinilai kebal terhadap tindakan keras yang melanda rekan-rekan perusahaan properti besar seperti China Evergrande Group dan Sunac Group Holdings Ltd.

Shimao sebagai pengembang properti terbesar ke-14 di China berdasarkan penjualan kontrak telah menghadapi kekhawatiran yang meningkat tentang kesehatan keuangannya sejak akhir 2021.

"Penularan telah menyebar dari Evergrande ke Sunac dan sekarang Shimao. Itu menimbulkan kekhawatiran kami bahwa tingkat krisis utang berada di luar imajinasi pengamat pasar mana pun,” kata Kristy Hung, analis Bloomberg Intelligence.

Berdasarkan keterbukaan informasi di bursa Hong Kong, Shimao juga belum melakukan pembayaran pokok yang melibatkan beberapa utang luar negeri lainnya dan telah berdiskusi dengan kreditur untuk mencoba resolusi damai.

“Jika tidak bisa, kreditur mungkin berhak menuntut percepatan pelunasan dan mengambil tindakan penegakan,” kata manajemen perusahaan.

Tidak ada masa tenggang untuk prinsipal pada obligasi US$1 miliar  perusahaan. Shimao tercatat sebagai salah satu penerbit utang real estat terbesar di China.

Ting Meng, ahli strategi kredit senior Asia di ANZ Bank China, mengatakan pengumuman Shimao tentang default atas proposal rencana perpanjangan utang menunjukkan situasi keuangan perusahaan yang lemah untuk memenuhi jadwal pembayaran utangnya dan perlunya rencana restrukturisasi utang secara keseluruhan.

“Karena ketidakpastian pasar atas pembiayaan kembali utang dan kondisi operasi dan pendanaan yang umumnya menantang, grup mengalami perkembangan negatif pada peringkat kreditnya dan terjadinya pembayaran pokok utang luar negeri tertentu,” kata manajemen Shimao.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa mereka telah menjual hampir 20 proyek properti untuk mengumpulkan uang. Perusahaan juga berharap dapat mempercepat arus kas masuk dari penjualan properti karena pasar properti menunjukkan tanda-tanda rebound.

Penjualan rumah baru naik sekitar 31 persen pada Juni dari Mei di 30 kota utama China, menurut laporan China Real Estate Information Corp.

Sementara itu, Shimao telah menunjuk Admiralty Harbour Capital Ltd. sebagai penasihat keuangannya dan Sidley Austin sebagai penasihat hukumnya untuk membantu menilai struktur modal, likuiditas, dan opsinya penyelesaian utang.

Shimao mengatakan belum menerima pemberitahuan percepatan pembayaran dari krediturnya, tetapi telah memperoleh dukungan tertulis dari mayoritas pemberi pinjaman pinjaman berjangka mata uang ganda.

Pemberi pinjaman juga menyatakan bahwa mereka tidak bermaksud untuk mengambil tindakan penegakan apa pun sejauh ini. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti china china gagal bayar utang obligasi global

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top