Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Okupansi Hotel Naik pada Mei 2022, BPS: Banyak Hari Libur

Okupansi hotel klasifikasi bintang pada Mei 2022 mencapai 49,85 poin atau naik 15,62 poin terhadap April 2022.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 01 Juli 2022  |  16:24 WIB
Okupansi Hotel Naik pada Mei 2022, BPS: Banyak Hari Libur
Resepsionis hotel sedang melayani calon konsumen. - Ilustrasi/Bisnis/Amri Nur Rahmat

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan tingkat penghunian kamar (TPK) atau okupansi hotel di berbagai daerah meningkat selama Mei 2022 yang bebarengan dengan libur Lebaran.

Okupansi hotel klasifikasi bintang pada Mei 2022 mencapai 49,85 poin atau naik 15,62 poin terhadap April 2022 (34,23 poin). Secara tahunan atau year-on-year (yoy), okupansi naik 17,88 poin. 

“Mudah dipahami kenaikan TPK di Mei, ada Libur nasional, lebaran, ada Waisak, kenaikan Isa Almasih, ini membuat mobilitas masyarakat tinggi dan juga berdampak pada,” ujar Kepala BPS Margo Yuwono dalam rilis secara virtual, Jumat (1/7/2022).

Selain cukup banyaknya libur nasional, pelonggaran aktivitas masyarakat seperti tidak adanya lagi ketentuan PCR sangat berpengaruh terhadap kenaikan okupansi hotel.

BPS mencatat tiga provinsi dengan okupansi tertinggi selama Mei 2022 yaitu D.I Yogyakarta (67,65 poin), Lampung (66,04 poin), dan Kalimantan Timur (62,54 poin). Sementara tiga provinsi terendah okupansinya yaitu Sulawesi Tenggara, NTB, dan Maluku.

“Menurut provinsi, TPK tertinggi ada di DIY, Mei naik 40,03 poin dibandingkan bulan sebelumnya,” paparnya.

Bila diperhatikan, okupansi tertinggi bukan berada di Bali. Bahkan Bali tidak masuk dalam 3 besar okupansi tertinggi.

Ketua Umum Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Hariyadi B. Sukamdani menyampaikan kenaikan okupansi di D.I Yogyakarta sebagai dampak dari kenaikan harga tiket pesawat.

“Bali itu tiketnya mahal, ke Bali sekarang mahal, orang sekarang akhirnya pergi ke jarak yang tercapai dengan kendaraan darat,” ungkapnya, Jumat (1/7/2022).

Mengambil contoh provinsi Lampung yang cukup mudah dijangkau menggunakan kendaraan darat maupun laut, banyak masyarakat yang memutuskan untuk pergi berlibur ke daerah tersebut.

Sementara di Kalimantan Timur sendiri, Hariyadi melihat adanya pembangunan Ibukota Negara Baru atau IKN berdampak pada penuhnya keterisian kamar hotel, mengingat juga belum banyak hotel yang beroperasi di daerah tersebut.

Melihat tren kenaikan okupansi tersebut, Hariyadi optimis laporan BPS untuk TPK Juni nanti masih menunjukkan kenaikan yang didukung dengan libur sekolah.

“Juni ini untuk daerah tertentu naik, tapi lebih rendah waktu lebaran, tapi trennya naik, mudah-mudahan kasus Covid-19 tidak naik lagi,” tutupnya.

Pemulihan pariwisata terbukti dari meningkatnya jumlah pelaku perjalanan, hunian kamar,  serta sektor transportasi yang pada Mei 2022 angkutan udara domestik naik 40,41 persen dan internasional naik 61,56 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Perjalanan penumpang menggunakan angkutan laut domestik dan kereta api juga naik masing-masing 27,28 persen dan 19,26 persen dibandingkan bulan sebelumnya dengan total penumpang sebanyak 1,74 juta orang dan 23,41 juta orang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pariwisata BPS okupansi hotel pariwisata bali
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top