Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! Gaji Petinggi SoftBank Terpaksa Dipangkas Akibat Kerugian Bisnis

Para petinggi Softbank harus mengalami pemotongan gaji akibat kondisi bisnis perusahaan yang merugi.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 30 Mei 2022  |  10:00 WIB
Duh! Gaji Petinggi SoftBank Terpaksa Dipangkas Akibat Kerugian Bisnis
CEO SoftBank Group Masayoshi Son dalam sebuah jumpa pers di Tokyo, Rabu (6/2/2019) - Bloomberg/Kiyoshi Ota
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Jajaran eksekutif SoftBank Group Corp. harus merasakan pemangkasan tajam pendapatan mereka setelah kerugian besar pada unit modal venturanya, Vision Fund.

Dilansir Bloomberg pada Senin (30/5/2022), pendiri dan CEO SoftBank Masayoshi Son tidak mengalami perubahan pendapatan yakni senilai 100 juta yen (US$785.000).

Namun, gaji empat dari enam jajaran eksekutifnya harus turun karena kerugian perusahaan hingga US$20,5 miliar.

Simon Segars yang mundur dari posisi kepala unit chip Arm Ltd. pada Februari memperoleh 1,15 miliar yen (US$9 juta), turun hingga 40 persen dari tahun sebelumnya,

Ronald Fisher, yang juga mundur dari Vision Fund di Amerika pada April memperoleh 125 juta yen (US$984.000), terpangkas hingga 86 persen. Kendati demikian, Fisher tetap akan menjadi penasihat bagi Son.

Adapun, kepala operasi telekomunikasi domestik Ken Miyauchi mengantongi 539 juta yen (US$4,2 juta) dan Chief Financial Officer SoftBank Yoshimitsu Goto memperoleh 293 juta yen (US$2,3 juta). Keduanya mencatatkan penurunan pendapatan dua digit.

Sementara itu, pendapatan mantan Chief Operating Officer Marcelo Claure tidak dipublikasikan. Dia mendapatkan 1,8 miliar yen atau US$14,1 juta pada tahun lalu. Begitu pula dengan kepala Vision Fund Rajeev Misra yang tidak dipublikasikan.

Pendana perusahaan teknologi terbesar di dunia ini melaporkan kerugian bersejarah pada tahun yang berakhir pada 31 Maret.

Hal itu seiring dengan aksi jual atau selloff pada saham teknologi menurunkan nilai perusahaan portofolionya, termasuk kepemilikan publik seperti Coupang Inc. dan Didi Global Inc.

Pada awal pekan ini, investor teknologi Jepang ini menambah David Chao, seorang veteran modal ventura untuk bergabung di jajaran direksi. Dia adalah salah satu pendiri DCM, modal ventura dengan dana kelolaan lebih dari US$4 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

potong gaji masayoshi son softbank

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top