Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cadangan Nikel Melimpah, Pemerintah Optimis RI Jadi Pemain Global

Indonesia sebagai negara dengan cadangan nikel terbesar di dunia diharapkan bisa menjadi salah satu produsen tambang Nikel di dunia.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  09:39 WIB
Pekerja mengeluarkan biji nikel dari tanur dalam proses furnace di smelter PT. Vale Indonesia di Sorowako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan, Sabtu (30/3/2019). - ANTARA/Basri Marzuki
Pekerja mengeluarkan biji nikel dari tanur dalam proses furnace di smelter PT. Vale Indonesia di Sorowako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan, Sabtu (30/3/2019). - ANTARA/Basri Marzuki

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah Indonesia terus berupaya mendorong hilirisasi industri nikel dengan berfokus pada penguatan rantai produksi yang berkelanjutan dan terintegrasi untuk mendukung Indonesia sebagai salah satu produsen tambang nikel di dunia.

Sebagai negara dengan cadangan nikel terbesar di dunia, Indonesia didorong untuk mampu memanfaatkan momentum tingginya nilai ekonomi nikel yang dianggap sebagai 'emas baru'.

Perang antara Rusia dengan Ukraina berdampak pada kenaikan harga nikel global. Adanya perang yang berkecamuk di negara Eropa Timur memicu kekhawatiran di pasar bahwa pasokan nikel global akan semakin tipis karena gangguan produksi di Rusia.

Indonesia sebagai negara produsen nikel terbesar di dunia dengan produksi diestimasikan menembus 1 juta ton pada 2021 seperti mendapat 'berkah' dari gejolak geopolitik yang terjadi. Dalam jangka menengah dan jangka panjang, pemerintah memiliki komitmen untuk menjadi pemain nikel terutama yang menyuplai bahan baku untuk baterai mobil listrik.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat, produksi olahan nikel Indonesia mencapai 2,47 juta ton pada 2021. Angka ini naik 2,17 persen dibandingkan 2020 yang sebesar 2,41 juta ton. Tren produksi olahan nikel di Indonesia mengalami pertumbuhan setiap tahunnya.

Pada awalnya produksi olahan nikel hanya sebesar 927,9 ribu ton pada 2018. Angka ini terus naik, salah satunya ditopang oleh produksi feronikel. Kementerian ESDM pun berencana meningkatkan kembali produksi olahan nikel mencapai 2,58 juta ton pada 2022.

Tahun ini, Kementerian ESDM mematok produksi olahan nikel dapat mengalami peningkatan. Feronikel ditargetkan meningkat menjadi 1,66 juta ton, nickel pig iron 831.000 ton, dan nickel matte 82.900 ton. Ekspektasinya 5 tahun ke depan produksi nikel ini bisa terus meningkat seiring dengan melimpahnya cadangan nikel Indonesia.

Adapun, umur cadangan bijih nikel Indonesia disebutkan bisa mencapai 73 tahun, untuk jenis bijih nikel kadar rendah di bawah 1,5 persen (limonite nickel). Asumsi umur cadangan tersebut berasal dari jumlah cadangan bijih nikel limonit mencapai 1,7 miliar ton dan kebutuhan kapasitas pengolahan (smelter) di dalam negeri sebesar 24 juta ton per tahun.

Sementara itu, untuk bijih nikel kadar tinggi di atas 1,5 persen (saprolite nickel), umur cadangan disebutkan hanya cukup untuk sekitar 27 tahun ke depan. Hitungan ini dengan asumsi jumlah bijih saprolit sebesar 2,6 miliar ton dan kapasitas kebutuhan bijih untuk smelter dalam negeri mencapai 95,5 juta ton per tahun.

Direktur Jenderal Mineral dan Batu bara Kementerian ESDM, Ridwan Djamaluddin mengatakan saat ini sebagian besar konsumsi bijih laterit didominasi oleh bijih tipe saprolite kadar nikel tinggi untuk smelter RKEF yang memproduksi nikel kelas 2. Jumlah cadangan bijih tipe saprolite dengan kandungan nikel (Ni) lebih dari 1,7 persen dan Ni lebih dari 1,5 persen sebesar 1,76 miliar ton dan 2,75 miliar ton bijih basah.

Dia menuturkan, jika diasumsikan tidak ada penambahan cadangan dan konsumsi bijih mencapai tingkatan di mana semua smelter yang direncanakan telah terbangun dan seluruhnya beroperasi (210 juta ton bijih basah per tahun dengan asumsi tidak terdapat penambahan smelter lebih lanjut), maka cadangan bijih dengan kandungan Ni lebih dari 1,7 persen akan habis pada tahun 2031.

"Sementara jika digunakan bijih dengan kandungan Ni lebih dari 1,5 persen, maka cadangan bijih saprolite akan habis pada tahun 2036”, kata Ridwan dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Rabu (11/5/2022).

Kinerja ekspor dan impor di bulan Maret 2022 berhasil menembus rekor tertinggi sepanjang sejarah. Solidnya performa surplus Indonesia pada Maret 2022 ditopang oleh kinerja ekspor yang terus menguat di tengah peningkatan harga berbagai komoditas andalan yang cukup signifikan. Tercatat pada Maret 2022, harga batu bara meningkat 49,91 persen (mtm), nikel tumbuh 41,26 persen (mtm), dan CPO naik 16,72 persen (mtm).

“Konsumsi bijih laterit tipe limonite kadar nikel rendah di Indonesia untuk pabrik HPAL yang memproduksi nikel kelas 1 masih relatif rendah," ujarnya.

Dia menambahkan, jumlah cadangan bijih tipe saprolite dengan kandungan Ni kurang dari 1,7 persen dan Ni kurang dari 1,5 persen masing-masing sebesar 2,80 miliar ton dan 1,81 miliar ton bijih basah.

"Jika diasumsikan semua pabrik HPAL yang direncanakan telah terbangun dan seluruhnya beroperasi (58 juta ton bijih basah per tahun dengan asumsi tidak terdapat penambahan smelter lebih lanjut), maka cadangan bijih untuk kandungan Ni kurang dari 1,5 persen masih dapat bertahan hingga tahun 2055,” ujar Ridwan.

Meskipun surplus neraca perdagangan terus berlanjut, Pemerintah akan tetap waspada dan terus responsif dalam menghadapi berbagai tantangan yang mungkin muncul, seperti melambatnya laju pemulihan ekonomi Zona Euro akibat perang Rusia- Ukraina, serta penerapan lockdown yang baru saja diterapkan kembali di China. Kondisi ini diperkirakan berpengaruh pada performa ekspor ke depan.

Hal tersebut sejalan dengan program pemerintah untuk mengakselerasi pengembangan Electrical Vehicle atau kendaraan listrik di tanah air, dimana nikel merupakan salah satu komponen utama dalam pembuatan baterai kendaraan listrik.

Pemerintah menunjukkan keseriusannya dalam menjalankan program ini dengan terus melakukan berbagai upaya untuk menciptakan ekosistem yang menunjang terwujudnya kendaraan listrik ini.

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dalam kunjungan kerjanya ke Amerika Serikat (AS) dan bertemu langsung dengan CEO Tesla Elon Musk. Pembahasan dalam pertemuan tersebut tidak lain seputar nikel dan baterai listrik yang baru-baru ini dibahas kembali oleh pihak Tesla dengan Pemerintah RI.

Fenomena yang terjadi pada nikel saat ini mirip dengan apa yang terjadi dengan batu bara pada tahun 2000-an, di mana pertumbuhan produksi batu bara pada saat itu hanya sekitar 67 juta ton dan terus bertumbuh setiap tahunnya hingga pada tahun 2019 mencapai sekitar 616 juta ton. Begitupun dengan nikel yang setiap tahunnya diprediksi akan terus terjadi pertumbuhan produksi seiring dengan semakin meningkatnya produksi kendaraan listrik.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smelter kementerian esdm Nikel feronikel
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top