Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkeu AS Janet Yellen Kaji Wacana Pemangkasan Tarif Impor China, Sinyal Akhiri Trade War?

Menkeu AS Janet Yellen mengakui bahwa pemerintah AS memeriksa kembali dengan seksama strategi perdagangan dengan China dan mengatakan pemangkasan tarif dapat dipertimbangkan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 24 April 2022  |  14:51 WIB
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen -  Bloomberg
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen memberikan sinyal membuka diri untuk mengurangi tarif impor barang dari China yang diberlakukan pada era Trump.

"Kami memeriksa kembali dengan seksama strategi perdagangan kami sehubungan dengan China. Ini patut dipertimbangkan. Kami ingin melakukan yang kami bisa untuk mengatasi inflasi," katanya dalam wawancara dengan Bloomberg, seperti dikutip pada Jumat (22/4/2022).

Sebuah riset dari Peterson Institute for International Economics (PIIE) pada bulan lalu menunjukkan bahwa memangkas tarif dagang era Trump, termasuk pada barang asal China, dapat menurunkan inflasi hingga 1,3 persen.

Pengurangan itu hampir senilai pengeluaran US$797 per rumah tangga di AS. Lembaga think tank AS ini menyarankan administrasi Biden memangkas hingga 2 persen tarif dagang untuk menekan indeks harga konsumen.

Perlu diketahui, AS mencatatkan angka inflasi 8,5 persen per Maret. Isu inflasi juga telah menjadi sumber ketidakpuasan publik terhadap administrasi Biden, menurut survei opini publik.

Yellen mengatakan pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk meredam inflasi, termasuk melepas cadangan minyak strategis dan mengatasi kemacetan rantai pasok.

Dalam diskusi yang sama, Yellen juga menyerukan perlu adanya perubahan besar di badan keuangan internasional seperti International Monetary Fund (IMF) dan World Bank yang terbentuk sebelum Perang Dunia II.

"Tujuan utama dari lembaga-lembaga ini sudah tepat, tetapi dunia sudah berubah dengan cara yang signifikan," ungkap Yellen.

IMF dibentuk untuk mengatasi permasalahan satu negara. Namun, tiga krisis terbesar sepanjang sejarah, yakni guncangan ekonomi global 2008, pandemi, dan peperangan di Ukraina telah berdampak ke banyak negara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi china janet yellen perang dagang AS vs China
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top