Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPN 11 Persen Pengaruhi Penjualan Properti? Ini Kata REI

Kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) menjadi 11 persen akan mendongkrak harga jual properti.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 22 April 2022  |  15:27 WIB
Suasana pembangunan rumah subsidi di Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/1/2021). Bisnis - Abdurachman
Suasana pembangunan rumah subsidi di Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/1/2021). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) menjadi 11 persen akan mendongkrak harga jual properti. Kendati demikian, penjualan properti, terutama properti residensial tidak banyak terpengaruh.

Ketua DPD REI DKI Jakarta, Arvin Fibrianto Iskandar mengatakan kenaikan PPN menjadi 11 persen tidak banyak berpengaruh pada penjualan properti di Jabodetabek.

“Kenaikan PPN dari 10 persen menjadi 11 persen pada penjualan properti khususnya rumah tapak di Jabodetabek,” ucap Arvin di sela-sela seremonial pemberian santunan dan buka puasa bersama perwakilan Yatim dan Dhuafa di Jakarta, Kamis (21/04/2022).

Menurutnya, adanya relaksasi dari pemerintah berupa insentif PPN DTP (Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah) sebesar 50 persen membantu meningkatkan penjualan rumah tapak di Jabodetabek hingga kuartal I/2022 kendati PPN dinaikan menjadi 11 persen.

“Adanya relaksasi PPN DPT 50 persen yang masih berlangsung hingga sekarang mendorong penjualan rumah, meski PPN telah dinaikan menjadi 11 persen,” kata Arvin.

Sebagai catatan, PPN ditanggung pemerintah hingga September 2022. Sebagaimana diketahui, pemerintah memberikan insentif PPN ditanggung pemerintah (DTP) sebesar 50 persen atas penjualan rumah dengan harga tertinggi Rp2 miliar, sedangkan insentif PPN DTP 25 persen berlaku atas penjualan rumah dengan harga diatas Rp2 miliar sampai dengan Rp5 miliar.

Dengan demikian, lanjut Arvin, pembeli tetap berminat membeli rumah tapak meskipun PPN dinaikan.

“Efek positif PPN DTP 50 persen tadi terlihat dari end user yang melirik kembali rumah tapak setelah pandemi, meski PPN naik 1 persen,” tutup Arvin.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti rei penjualan properti Tarif PPN rei dki jakarta
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top