Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Penjualan Kondominium di Jakarta Pasca Pandemi Masih Rendah

Head of Research JLL Indonesia Yunus Karim mengatakan penjualan kondominium di Jakarta pasca pandemi Covid-19 masih rendah.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 21 April 2022  |  17:06 WIB
Penjualan Kondominium di Jakarta Pasca Pandemi Masih Rendah
Kondominium mewah The Masterpiece dan The Empyreal di kawasan Rasuna Epicentrum Jakarta - Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pelonggaran pembatasan akibat pandemi Covid-19 tidak memberi dampak positif bagi penjualan properti dari subsektor kondominium. Pasalnya, aktivitas penjualan kondominium di Jakarta, menurut konsultan properti JLL Indonesia, pada kuartal pertama tahun 2022 masih menunjukkan tren yang sama yang terlihat selama pandemi.

Head of Research JLL Indonesia Yunus Karim permintaan kondominium masih terlihat lemah pasca pandemi Covid-19. 

“Unit yang terjual pada kuartal pertama tahun 2022 hanya 300 unit, sedikit lebih baik dibandingkan kuartal sebelumnya,” kata Yunus dalam acara JLL Media Briefing 1Q22, Rabu (20/04/2022).

Rendahnya permintaan kondominium di Jakarta masih berlanjut sejak tahun lalu mengingat para calon pembeli, khususnya investor, masih berhati-hati dalam melakukan pembelian kondominium.

Yunus mencatat, permintaan apartemen kelas menengah-bawah tetap stabil berkat adanya dukungan dari basis pelanggan yang lebih besar serta harga unit yang lebih terjangkau, dibandingkan harga apartemen kelas atas di mana penjualan masih lambat.

“Terdapat dua proyek kelas atas yang diluncurkan oleh pengembang internasional di triwulan ini. Secara umum, para pengembang masih fokus untuk menjual produk existing,” ungkap Yunus.

Head of Advisory JLL Indonesia Vivin Harsanto menambahkan, tren permintaan kondominium di Jakarta, aktivitas penjualan kondominium di area Bodetabek juga terpantau belum sepenuhnya pulih. Tingkat penjualan dan peluncuran proyek kondominium baru mengalami sedikit penurunan pada enam bulan terakhir.

“Hanya ada dua proyek kondominium baru yang diluncurkan di area Depok dan Tangerang di kelas menengah,” sambungnya.

Untuk itu, para pengembang masih melanjutkan pencarian target konsumen potensial baru, dengan mengkombinasikan pendekatan marketing online dan offline, menawarkan fleksibilitas pembayaran, dan menambah promosi lainnya, seperti syarat pembayaran yang menarik dan gimmick lainnya untuk mendongkrak penjualan di akhir tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti kondominium dki jakarta
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top