Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bakal Jadi Pendukung Penyediaan Energi Bersih, Ini Kabar Terbaru Proyek PLTGU dan FSRU Jawa 1

PLTGU Jawa-1 yang dioperasikan oleh PT Jawa Satu Power tak hanya merupakan aset penting bagi para pengembang namun juga untuk PLN sendiri di masa depan, mengingat listrik untuk Jawa, Madura dan Bali akan diproduksi dari PLTGU Jawa-1,
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 18 April 2022  |  12:06 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – PT PLN (Persero) terus memantau perkembangan dari proyek pembangkit listrik terintegrasi ‘LNG-to-Power’ pertama di Asia, dan juga salah satu yang terbesar di kawasan Asia Tenggara menuju Commercial Operating Date (COD).

Pasalnya PLN memiliki harapan besar kepada Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Jawa-1 yang renacananya akan dijadikan objek vital nasional tersebut. Dan guna melihat segala perkembangan proyek itu, Hartanto Wibowo, Direktur Energi Primer PT. PLN didampingi CEO PT. Jawa Satu Regas, Indra Trigha meninjau PLTGU atau Combined Cycle Gas Turbine Plant (CCGT) Jawa-1 berkapasitas 1.760 MW dan Floating Storage Regasification Unit (FSRU) Jawa Satu berkapasitas 170.000 m3 yang bertempat di Cilamaya – Jawa Barat, Jumat (15/4).

“PLTGU Jawa-1 yang dioperasikan oleh PT Jawa Satu Power tak hanya merupakan aset penting bagi para pengembang namun juga untuk PLN sendiri di masa depan, mengingat listrik untuk Jawa, Madura dan Bali akan diproduksi dari PLTGU Jawa-1,” ungkap Hartanto.

Adapun beberapa tahapan pencapaian yang telah dilakukan adalah berhasilnya ship-to-ship transfer atau loading Liquified Natural Gas (LNG) antara FSRU Jawa Satu dengan LNGC EKAPUTRA 1 dan TRIPUTRA, LNG Carrier berkapasitas berturut-turut sebesar 137.000 m3 dan 21.500 m3 milik PT. GTS Internasional Tbk. (GTSI).

Kedua LNGC tersebut telah mengangkut LNG dari FSRU Jawa Satu untuk didistribusikan ke penjuru lainnya di Indonesia. Serta keberhasilannya dalam mengalirkan gas ke Power Plant PLTGU Jawa-1 dan pencapaian milestone First Firing pada 23 Februari 2022.

Selain untuk pengoperasian, PT Jawa Satu Power dibentuk untuk pemeliharaan pembangkit listrik, sedangkan PT Jawa Satu Regas didirikan untuk pengelolaan FSRU Jawa Satu. “Menjadi sebuah kebanggaan untuk kami, saat FSRU Jawa Satu tiba di Indonesia. Kapal berkapasitas 170.000m3 yang dilengkapi dengan teknologi canggih telah selesai dan siap mewujudkan energi bersih bagi negeri,” ujar Indra.

Kebanggaan pun menjadi milik Kru dari FSRU Jawa Satu. Captain Budi Purwono, Nakhoda dari FSRU Jawa Satu bangga menjadi bagian dari penyediaan energi bersih bagi Indonesia, “Kami bangga dan senang menyambut PLN juga JSR di atas kapal kami. Untuk mendukung tujuan tersebut kami akan selalu mengedepankan nilai safety baik dari pemeliharaan dan kegiatan operasional FSRU,” ujarnya.

Seluruh pengawakan dan pemeliharaan FSRU Jawa Satu dilakukan oleh PT. Humolco LNG Indonesia, salah satu anak usaha dari GTSI dan para awak kapal disiapkan oleh PT MCS Internasional, anak usaha lainnya di bawah PT Humpuss Intermoda Transportasi Tbk., yang juga salah satu anggota konsorsium PT Jawa Satu Regas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN fsru pltgu GTS Internasional
Editor : Puput Ady Sukarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top