Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Genjot Investasi, SKK Migas Pakai Strategi Ini

Tingginya harga minyak dunia seharusnya dapat meningkatkan investasi hulu migas nasional. Sayangnya, investasi migas di Indonesia masih dianggap kurang menarik. Untuk itu, SKK Migas menggunakan sejumlah strategi untuk menarik minat investor di Indonesia.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 08 April 2022  |  17:24 WIB
Genjot Investasi, SKK Migas Pakai Strategi Ini
Harga minyak mentah Indonesia turun. - JIBI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Tingginya harga minyak dunia yang masih lebih dari US$100 per barel, menyebabkan terkereknya harga Indonesia Crude Price (ICP) atau indeks minyak mentah Indonesia sebesar US$17,78 per barel dari semula US$95,72 per barel menjadi US$113,5 per barel.

Tingginya harga minyak tersebut seharusnya dapat meningkatkan investasi hulu migas nasional. Sayangnya, investasi migas di Indonesia masih dianggap kurang menarik. Berdasarkan data Kementerian ESDM, investasi migas yang masuk pada tahun 2021 baru mencapai US$15,9 miliar dari target US$16,21 miliar.

Selain itu, hengkangnya beberapa perusahaan migas raksasa a.l. ConocoPhilips dari Blok Koridor, Chevron dari Blok Rokan, Shell dari Masela, dan Total di Blok Mahakam juga menunjukkan investasi migas di Indonesia kurang menarik.

Meskipun target investasi migas tahun lalu tidak tercapai, pada tahun ini, pemerintah meningkatkan target investasi migas sebesar US$17 miliar. Oleh sebab itu, Deputi Operasional SKK Migas Julius Wiratno mengatakan pihaknya melakukan inisiatif untuk menarik investor.

“Salah satu [cara menarik minat investor migas] adalah dengan mempromosikan easy doing business upstream melalui kemudahan perizinan, serta memberikan berbagai insentif untuk keekonomian proyek dengan prinsip win-win,” jelas Julius kepada Bisnis, Jumat (08/04/2022).

Selain itu, sambung Julius, adanya investment attractiveness diperlukan investor untuk meningkatkan investasi di Indonesia, terutama mencari cadangan baru melalui kegiatan eksplorasi.

“Adanya investment attractiveness diperlukan investor. Investment attractiveness terdiri dari dua hal, yakni, pertama adalah tingkat prospectivity [peluang penemuan cadangan migas] yang tinggi dan yang kedua fiscal arrangement. Hal ini masih perlu diperbaiki dengan melihat kompetisi di negara lain,” pungkas Julius.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi migas
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top