Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenkeu dan SKK Migas Bersinergi Kembangkan Integrasi Data Sektor Migas

Penandatanganan nota kesepaham yang dilakukan berwujud Sistem Informasi Mineral dan Batubara (SIMBARA). Program tersebut merupakan upaya dari program sinergi Kemenkeu 2022.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 08 Maret 2022  |  13:43 WIB
Seorang pekerja berjalan di atas tumpukan batu bara di Indonesia. - Bloomberg/Dadang Tri
Seorang pekerja berjalan di atas tumpukan batu bara di Indonesia. - Bloomberg/Dadang Tri

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan, menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan Satuan Kerja Khusus Pelaksanaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas). Kemenkeu dan SKK Migas akan bersinergi untuk mengembangkan sistem informasi tata kelola usaha hulu migas.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menyatakan, penandatanganan nota kesepaham yang dilakukan berwujud Sistem Informasi Mineral dan Batubara (SIMBARA). Program tersebut merupakan upaya dari program sinergi Kemenkeu 2022.

“Di mana seluruh unit dan informasi menyangkut keuangan negara akan semakin kita integrasikan. Sehingga mampu mendapatkan data yang makin tepat waktu, akurat dan bisa terjadi checks and balances, dalam sistem yang dikelola Kemenkeu,” jelas Sri Mulyani pada Launching SIMBARA dan Penandatanganan MoU Sistem Terintegrasi dari Kegiatan Usaha Hulu Migas, Selasa (08/03/2022).

Sistem yang dikelola Kemenkeu tersebut menyangkut pada bidang penerimaan negara yang berasal dari pajak, kepabean, cukai, serta Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).

“Demikian juga sistem informasi yang terintegrasi mencakup sisi belanja negara atau pengeluaran negara, dan juga dari sisi barang milik negara. Oleh karena itu MOU dengan SKK Migas akan menangkap keseluruhan aspek dari kegiatan usaha hulu migas, yaitu minyak dan gas. Baik dari sisi penerimaan negara, belanja negara, hingga barang milik negara,” jelas Sri Mulyani.

Sri Mulyani optimis melalui implementasi sistem terintegrasi tersebut, diharapkan mampu memberikan manfaat nyata bagi pemangku kepentingan. Selain itu, adanya sistem informasi terintegrasi tersebut akan memberikan sinergi yang semakin kuat untuk memberikan manfaat kepada negara dan dunia usaha.

“Karena dengan sinergi ini, maka akan muncul efisiensi dari mulai pengelolaan aset hulu migas dan juga optimalisasi sisi penerimaan negara. Dari sektor hulu migas juga akan mewujudkan transparansi dari pengelolaan dan pengawasan kegiatan hulu migas,” tegasnya.

“Melalui SIMBARA dan SIT Migas, juga diharapkan akan mampu menjelaskan kepada masyarakat, dan ini bagian dari praktik akuntabilitas dan transparansi yang sangat baik. Juga kecepatan layanan juga akan makin tinggi dan makin menentukan yang tentu pada akhirnya akan dinikmati oleh dunia usaha,” tutup Sri Mulyani. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

migas skk migas sri mulyani
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top