Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ssst! AS Diam-Diam Tingkatkan Impor Minyak Mentah dari Rusia

AS memaksa Eropa untuk menjatuhkan sanksi terhadap Rusia, sementara perusahaan AS diam-diam terus meningkatkan impor minyak mentah dan batu bara dari Rusia.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 04 April 2022  |  09:48 WIB
Ssst! AS Diam-Diam Tingkatkan Impor Minyak Mentah dari Rusia
Rangkaian kereta pengangkut minyak mentah, bahan bakar, dan gas cair dalam posisi miring di stasiun kereta Yanichkino, menuju ke kilang Gazprom Neft PJSC Moscow di Moskow, Rusia - Bloomberg/Andrei Rudakov
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah sanksi dan kecaman bertubi-tubi, Amerika Serikat (AS) ternyata meningkatkan pasokan minyak mentah dari Rusia sebesar 43 persen, atau 100.000 barel per hari selama seminggu terakhir.

Hal ini terungkap dari Wakil Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Mikhail Popov dalam wawancara dengan harian lokal Rusia, Komsomolskaya Pravda, seperti dilansir oleh Telesurenglish dan ANI news.

"AS memaksa Eropa untuk menjatuhkan sanksi terhadap Rusia, sementara mereka sendiri tidak hanya terus mengimpor minyak dari Rusia tetapi juga meningkatkan volume pasokan emas hitam [batu bara] sebesar 43 persen selama seminggu terakhir, menjadi 100.000 barel per hari!" kata Popov.

Menurut wakil sekretaris Dewan Keamanan, Eropa seharusnya mengharapkan kejutan serupa dari AS. Dia juga menekankan bahwa Washington tidak mengizinkan orang Eropa untuk mengambil tindakan serupa untuk saat ini.

"Selain itu, Washington mengizinkan perusahaannya untuk mengekspor pupuk mineral dari Rusia, mengakui mereka sebagai barang penting," tambah Popov dikutip dari Telesurenglish.

Adapun, sejumlah negara mulai memperketat sanksi terhadap Rusia setelah Putin mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk sebagai negara berdaulat pada 21 Februari 2022. Tiga hari kemudian, dia meluncurkan operasi militer khusus di Ukraina, mengklaim bahwa kedua republik meminta bantuan dalam menghadapi agresi Kiev.

Amerika Serikat dan Eropa mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan mengaktifkan beberapa sanksi individu dan sektoral yang bertujuan menimbulkan kerusakan paling signifikan bagi ekonomi Rusia. Langah sanksi ini dilakukan dalam upaya menekan Moskow untuk menarik pasukannya dari wilayah Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Rusia minyak mentah
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top