Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Kerek Suku Bunga 25 bps, Pertama Kalinya sejak 2018

Bank sentral AS menaikkan suku bunga acuan Federal Funds Rate sebesar 0,25 persen, ke kisaran 0,25 persen dan 0,50 persen.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 17 Maret 2022  |  05:30 WIB
Chairman Federal Reserve AS Jerome Powell dalam pengumuman resmi Dewan Gubernur The Fed di Eisenhower Executive Office Building, Washington, Selasa (22/11/2021) -  Bloomberg /  Samuel Corum
Chairman Federal Reserve AS Jerome Powell dalam pengumuman resmi Dewan Gubernur The Fed di Eisenhower Executive Office Building, Washington, Selasa (22/11/2021) - Bloomberg / Samuel Corum

Bisnis.com, JAKARTA - Federal Reserve pada hari Rabu (16/3/2022) waktu setempat menaikkan suku bunga jangka pendek untuk pertama kalinya sejak 2018, karena inflasi yang tinggi mendorong bank sentral untuk menarik kembali dukungan era pandemi yang luar biasa.

Bank sentral AS menaikkan suku bunga acuan Federal Funds Rate sebesar 0,25 persen, ke kisaran target antara 0,25 persen dan 0,50 persen. The Fed juga mencatat bahwa prospek ekonomi tetap "sangat tidak pasti" dalam menghadapi perang di Ukraina.

"Dengan menaikkan suku bunga, The Fed memulai proses menaikkan biaya pinjaman dengan harapan memadamkan permintaan yang mungkin mendorong harga lebih tinggi," papar The Fed, seperti dikutip dari Yahoo Finance, Kamis (17/3/2022).

Proyeksi yang dirilis oleh Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan kebijakan menandakan kemungkinan Fed menaikkan suku bunga hingga enam kali lebih banyak tahun ini, yang berarti suku bunga 1,75 persen lebih tinggi pada akhir tahun ini daripada tahun lalu.

Jalur itu lebih agresif daripada putaran proyeksi terakhir The Fed, pada Desember 2021, ketika diprediksi hanya tiga kenaikan suku bunga total pada 2022.

Kenaikan suku bunga lebih lanjut akan diperlukan untuk menarik inflasi kembali ke target 2 persen sebagaimana diukur dalam Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE). Sebagai perbandingan, PCE mencatat 6,1 persen pada bulan Februari, laju tahunan tercepat yang terlihat sejak 1982.

The Fed, bagaimanapun, memperingatkan bahwa inflasi tidak akan segera mereda dalam menanggapi kenaikan suku bunga awal. Bank sentral sekarang memproyeksikan harga akan naik sebesar 4,3 persen selama tahun 2022, jauh di atas kecepatan 2,6 persen yang diproyeksikan pada bulan Desember. Pada 2023, The Fed berharap untuk menurunkan kecepatan itu menjadi 2,7 persen dan kemudian menjadi 2,3 persen pada 2024.

"Inflasi tetap tinggi, mencerminkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan terkait pandemi, harga energi yang lebih tinggi, dan tekanan harga yang lebih luas," kata pernyataan FOMC.

Anggota median FOMC memproyeksikan kemungkinan bahwa The Fed akan memiliki suku bunga jangka pendek antara 2,5 persen hingga 3 persen pada akhir 2024.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Suku Bunga Kebijakan The Fed federal reserve the fed jerome powell

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top