Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kementerian PUPR Targetkan Infrastruktur G20 di Bali Rampung Juli 2022

Kementerian PUPR optimistis dapat menyelesaikan peningkatan infrastruktur pendukung KTT G20 pada Juli 2022.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 23 Februari 2022  |  09:10 WIB
Logo Presidensi G20 Indonesia 2022 terpajang di Bundaran HI, Jakarta, Jumat (21/1/2022).  - Antara Foto/Sigid Kurniawan/aww. \r\n
Logo Presidensi G20 Indonesia 2022 terpajang di Bundaran HI, Jakarta, Jumat (21/1/2022). - Antara Foto/Sigid Kurniawan/aww. \\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan untuk merampungkan infrastruktur pendukung gelaran Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang diselenggarakan pada Oktober 2022.

Direktur Jenderal (Dirjen) Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti mengatakan Infrastruktur pendukung tersebut meliputi, preservasi jalan dan jembatan, penataan kawasan mangrove tahura, dan rehabilitasi Waduk Nusa Dua Bali.

Adapun, lingkup pekerjaan pada penataan Kawasan Mangrove Tahura Ngurah Rai antara lain, pembangunan monumen G20 presidency, area plaza dan viewing deck untuk media, area foto kepala negara dan pengaman, pembibitan dan penyemaian sisi timur estuary DAM, pondasi dan plat untuk penambahan area pembibitan sisi timur estuary DAM, bangunan wantilan, tracking mangrove, area MIC (ticketing, viewing deck tanjung benoa, tracking pejalan kaki, kantor penerima), toilet premium, dan area parkir di sekitar Waduk Muara berkapasitas 240 mobil.

"Kegiatan peningkatan infrastruktur pendukung KTT G20 ini akan kita selesaikan seluruhnya pada Juli 2022, sehingga  pada Oktober 2022 sudah bisa digunakan," ujarnya seperti dikutip dalam keterangan resminya, Selasa (22/2/2022).

Direktur Bendungan dan Danau Kementerian PUPR Airlangga Mardjono mengatakan kawasan mangrove yang bersebelahan dengan Waduk Muara Nusa Dua memiliki sumber air baku dengan kapasitas 500 liter per detik untuk mensuplai kawasan Kuta, Nusa Dua, dan Tanjung Benoa.

"Untuk mendukung KTT G20, selain mempercantik kawasan waduk, kami juga membangun saluran pengarah untuk menghindari masuknya sampah ke dalam waduk. Selain itu di sebelah sisi  timur kami membangun Embung Sanur yang menjadi satu kesatuan dengan taman landscape mangrove," terang Airlangga Mardjono.

Direktur Preservasi Jalan dan Jembatan, Ditjen Bina Marga Akhmad Cahyadi mengatakan Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Jatim-Bali tengah melakukan preservasi pada 9 ruas jalan dan jembatan di koridor Jalan Nasional sepanjang 28,86 km.

Dia menjelaskan pekerjaan terbagi dalam 2 paket yaitu Paket I meliputi 7 ruas jalan dengan total panjang 22,36 Km terdiri dari Ruas Sp. Pesanggaran - Gerbang Benoa, Ruas  Sp. Kuta-Sp Pesanggaran, Ruas Sp. Kuta - Tugu Ngurah Rai, Ruas Sp. Bandara - Tugu Ngurah Rai, Ruas Sp. Tugu Ngurah Rai - Nusa Dua (9,7 Km), Ruas Jimbaran - Uluwutu (GWK) (4, 2 Km), dan Ruas Jl. pesanggrahan - Sp. Sanur (Sp.Serangan).

"Kegiatan pada Paket II yakni peningkatan jalan Sp. Siligita - Kempinski, showcase mangrove sepanjang 6,5 km,” ungkapnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur g20 Kementerian PUPR
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top