Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelaku Konstruksi Minta Pemerintah Terus Libatkan Kontraktor Lokal

Pemerintah diminta untuk selalu melibatkan kontraktor lokal dalam pembangunan infrastruktur di Indonesia.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 22 Januari 2022  |  19:37 WIB
Ilustrasi. Pekerja menggunakan alat berat beraktivitas di proyek infrastruktur milik salah satu BUMN Karya di Jakarta, Kamis (13/2/2020). - Bisnis/Arief Hermawan P
Ilustrasi. Pekerja menggunakan alat berat beraktivitas di proyek infrastruktur milik salah satu BUMN Karya di Jakarta, Kamis (13/2/2020). - Bisnis/Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah diminta untuk selalu melibatkan kontraktor lokal dalam pembangunan infrastruktur di Indonesia.

Ketua Umum Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional (Gapensi) Iskandar Z Hartawi mengatakan, tahun ini industri konstruksi diharapkan dapat kembali bergairah setelah terdampak pandemi Covid-19 selama 2 tahun terakhir.

Terlebih, kata dia, tahun ini pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tetap pada komitmennya untuk menyelesaikan berbagai proyek infrastruktur di berbagai wilayah.

“Dengan diteruskannya proyek infrastruktur oleh pemerintah, seharusnya menjadi momentum kebangkitan bagi pelaksana konstruksi nasional,” ujarnya dalam Mukernas Gapensi, Sabtu (22/1/2022).

Meski demikian, Iskandar berharap, pemerintah tetap melibatkan para kontraktor swasta lokal di berbagai daerah dalam pembangunan infrastruktur. Pasalnya, selama ini masih terjadi konglomerasi badan usaha milik negara (BUMN) yang justru membuat para kontraktor lokal hanya sebagai penonton.

“Ada konglomerasi konstruksi yang dikuasai oleh perusahaan konstruksi BUMN, sehingga sangat sulit bagi kontraktor lokal dan nasional untuk bisa berperan dan terlibat dalam proyek infrastruktur tersebut,” ujarnya.

Wakil Ketua IX BPP Gapensi Didi Aulia menuturkan, kebangkitan industri konstruksi dapat menggerakan roda ekonomi, baik di daerah maupun pusat. Alasannya, jasa konstruksi memiliki multiplier effect kepada sektor lainnya, dan memberikan lapangan pekerjaan kepada sekitar 8 juta pekerja jasa konstruksi.

Selain itu, keterlibatan kontraktor lokal juga diyakini dapat mengangkat ekonomi daerah.

“Dampak bagi perekonomian sangat besar, baik untuk daerah di mana pembangunan infrastruktur tengah digencarkan maupun di pusat, kuncinya adalah keterlibatan pelaku jasa konstruksi lokal,” ucapnya.

Wakil Ketua Umum VI GAPENSI Ruslan Rivai meminta agar pemerintah memberikan solusi terhadap sejumlah tantangan yang sedang dihadapi para kontraktor di daerah dan pusat, yakni terkait persyaratan perizinan berusaha berbasis risiko di sektor PUPR.

Kebijakan pemerintah tersebut menetapkan harga terendah untuk proyek infrastruktur pemerintah.

Kemudian, kata dia, perlindungan bagi pangsa pasar usaha kecil dan menengah juga perlu dilakukan dengan melarang Badan Usaha Jasa Konstruksi (BUJK) yang memiliki subklasifikasi usaha dengan kualifikasi besar melakukan aktivitas usaha pada pangsa pasar kecil dan menengah.

Selain itu, diperlukan juga bantuan pembiayaan bagi pelaku jasa konstruksi nasional, baik dari perbankan maupun non-bank.

“Kami juga menyatakan dukungan terkait sertifikasi para kontraktor untuk meningkatkan kompetensi pelaku usaha sektor jasa konstruksi,” tuturnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur gapensi kontraktor
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top