Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Harga 3 Komoditas Pangan Ini Naik Signifikan, Apa Saja?

Kementerian Perdagangan menyatakan beberapa komoditas memperlihatkan kenaikan signifikan pada pekan terakhir November 2021.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 28 November 2021  |  15:12 WIB
Harga 3 Komoditas Pangan Ini Naik Signifikan, Apa Saja?
Kebutuhan pokok di pasar tradisional. - Ilustrasi/Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan melaporkan bahwa harga barang kebutuhan pokok secara umum dalam kondisi relatif stabil. Tetapi, terdapat beberapa komoditas yang memperlihatkan kenaikan signifikan pada pekan terakhir November 2021.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan mengatakan komoditas yang naik cukup signifikan dibandingkan dengan bulan lalu mencakup minyak goreng curah dan kemasan, cabai-cabaian, dan telur ayam ras.

Per Jumat (26/11/2021), harga rata-rata nasional minyak goreng curah naik 13,25 persen secara bulanan menjadi Rp17.100 per liter, minyak goreng kemasan sederhana naik 14,29 persen menjadi Rp17.600 per liter, dan minyak goreng kemasan premium naik 12,35 persen menjadi Rp19.100 per liter.

Sementara itu, cabai merah keriting naik 22,42 persen menjadi Rp40.400 per kg, cabai merah besar naik 23,53 persen menjadi Rp 39.900 per kg, cabai rawit merah naik 11,62 persen menjadi Rp44.200 per kg, dan telur ayam ras naik 9,32 persen menjadi Rp25.800 per kg.

“Kenaikan harga minyak goreng di dalam negeri dipicu oleh kenaikan harga CPO [minyak sawit mentah] dunia [CPO Dumai] yang masih terus terjadi hingga menembus level tertinggi,” kata Oke dalam laporan perkembangan harga, inflasi, dan stok indikatif barang kebutuhan pokok, Minggu (18/11/2021).

Harga CPO di Dumai tercatat mencapai Rp12.812 per liter. Harga tersebut lebih tinggi 51,06 persen dibandingkan dengan November 2020.

Oke mengatakan upaya penyediaan minyak goreng harga terjangkau dengan melibatkan perusahaan produsen dan peritel telah mulai berjalan.

Sebagaimana diketahui, Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) dan Asosiasi Industri Minyak Makan Indonesia (AIMMI) berkomitmen memasok 11 juta liter minyak goreng dalam kemasan sederhana dengan harga jual Rp14.000 per liter. Minyak goreng ini akan dipasarkan melalui 45.000 gerai ritel modern.

“Penyaluran sudah mulai dilakukan, tetapi baru di Jawa dan Sumatra. Kami terus lakukan evaluasi,” kata Oke.

Adapun kenaikan harga cabai-cabaian dipicu oleh mulai berkurangnya pasokan, seiring dengan berakhirnya panen raya di Jawa Timur. Pantauan tim Kemendag ke beberapa pasar induk juga memperlihatkan adanya kenaikan permintaan di daerah Sumatra.

“Beberapa sentra cabai yang pasokannya masih terjaga di antaranya Wates, Magelang dan Muntilan,” tambahnya.

Adapun kenaikan harga komoditas telur ayam didorong oleh meningkatnya harga di tingkat peternak. Harga telur di tingkat peternak mengalami peningkatan yang signifikan yaitu naik 15,7 persen dibandingkan dengan bulan lalu menjadi Rp20.596 per kg.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendag harga pangan minyak goreng
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top