Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bill Gates Meramal 30 Tahun Lagi, Nilai Perusahaan Raksasa Migas Bakal Ambruk

Bill Gates mengatakan dia yakin perusahaan minyak dapat mentransisikan bisnis mereka dengan relatif mudah dari bahan bakar fosil ke sumber energi yang lebih bersih.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 08 November 2021  |  09:06 WIB
Bill Gates Meramal 30 Tahun Lagi, Nilai Perusahaan Raksasa Migas Bakal Ambruk
Co-chair Bill and Melinda Gates Foundation, Bill Gates menjadi pembicara saat Bloomberg New Economy Forum di Beijing, China, Kamis (21/11/2019). Bloomberg - Takaaki Iwabu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bill Gates, salah satu pendiri Microsoft, mengemukakan raksasa minyak yang telah mendominasi pasar selama lebih dari satu abad dapat berada dalam masalah ketika dunia menjauh dari bahan bakar fosil dan mengadopsi sumber energi yang lebih bersih dan terbarukan.

“Beberapa dari raksasa ini akan jatuh. Anda tahu, 30 tahun dari sekarang, beberapa dari perusahaan minyak itu akan bernilai sangat kecil,” kata Gates di KTT iklim COP26 Glasgow, Skotlandia, Kamis (4/11/2021).

Perusahaan seperti ExxonMobil, BP, dan Royal Dutch Shell semuanya mengalami penurunan harga saham selama lima tahun terakhir — terutama pada awal pandemi Covid-19, yang melumpuhkan permintaan minyak dan mengakibatkan kerugian besar bahkan untuk perusahaan minyak dan gas terbesar.

Dilansir oleh CNBC, produsen minyak dan gas terbesar di AS ExxonMobil kehilangan pendapatan hingga US$20 miliar pada tahun lalu. Perusahaan ini masih memiliki nilai pasar US$275 miliar, tetapi karena negara-negara seperti AS mengubah kebijakan energi mereka untuk memerangi perubahan iklim, dan industri otomotif bergerak menuju masa depan listrik, investor menjadi semakin meragukan masa depan stok minyak.

“Dengan perusahaan minyak, kami masih tidak berpikir mereka mewakili bisnis jangka panjang yang baik,” David Moss, Kepala Ekuitas Eropa di BMO Global Asset Management, mengatakan kepada CNBC dua bulan lalu. 

Perusahaan minyak besar yang mengarahkan bisnis mereka ke bentuk energi terbarukan memiliki peluang untuk bertahan, menurut Gates. Tetapi pada bulan Mei, Analis Badan Energi Internasional Heymi Bahar mengatakan bahwa perusahaan minyak besar tidak mungkin menjadi pemimpin dalam teknologi terbarukan.

“Apakah mereka akan menjadi investor utama teknologi terbarukan? Jawabannya tidak,” kata Bahar. “Apakah mereka akan meningkatkan kecepatan mereka? Ya tentu saja."

Sementara itu, di Glasgow, Gates mengatakan dia yakin perusahaan minyak dapat mentransisikan bisnis mereka dengan relatif mudah dari bahan bakar fosil ke sumber energi yang lebih bersih. Dia mengutip hidrogen rendah karbon - yang, ketika dibakar, memancarkan lebih sedikit karbon ke udara daripada gas rumah kaca saat ini - sebagai salah satu contoh yang mungkin.

"Kami memiliki infrastruktur pipa di Amerika Serikat yang mungkin dapat dipasang untuk mengirimkan hidrogen," kata Gates.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bill gates energi terbarukan perusahaan migas COP26
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top