Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekor Baru, Uang Tunai Warren Buffet Tembus Rp2,13 Kuadriliun

Warren Buffett telah berjuang dengan masalah kelas atas setelah dinilai memiliki terlalu banyak uang di kantong Berkshire dan tidak cukup kesempatan untuk menggunakannya dalam aset dengan pengembalian lebih tinggi.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 07 November 2021  |  07:10 WIB
Rekor Baru, Uang Tunai Warren Buffet Tembus Rp2,13 Kuadriliun
Orang Terkaya Dunia Warren Buffet - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tumpukan uang tunai Berkshire, perusahaan milik miliarder Warren Buffet, tembus US$149,2 miliar pada kuartal ketiga. Angka ini melampaui rekor yang ditetapkan pada awal 2020, menurut Berkshire.

Melansir dari Bloomberg, pertumbuhan ini terjadi setelah Buffett menggelontorkan lebih banyak uang untuk membeli kembali sahamnya sendiri dengan dana sebesar US$7,6 miliar.

Buffett telah berjuang dengan masalah kelas atas setelah dinilai memiliki terlalu banyak uang di kantong Berkshire dan tidak cukup kesempatan untuk menggunakannya dalam aset dengan pengembalian lebih tinggi.

Tanpa kesepakatan besar dalam beberapa kuartal terakhir, Chief Executive Officer Berkshire sering beralih ke pembelian kembali saham-sahamnya sebagai salah satu cara untuk menyebarkan banjir uang tunai. Tetapi bahkan tingkat pembelian kembali yang tinggi selama kuartal ketiga tidak cukup untuk mencegah pundi-pundi Berkshire membengkak.

Konglomerat asal AS ini telah diuntungkan karena banyak dari beragam bisnisnya bangkit kembali dari pergolakan awal pandemi. Kondisi saat ini yang lebih baik membantu meningkatkan laba operasional sebesar 18 persen pada kuartal ketiga.

Sektor kereta api Berkshire menghasilkan rekor pendapatan bahkan ketika industri bergulat dengan tekanan rantai pasokan, sementara bisnis energi perusahaan membukukan laba tertinggi dalam data sejak pertengahan 2009.

Perusahaan Buffett dibantu oleh permintaan konsumen yang kuat untuk produknya, tetapi memperingatkan dalam laporannya bahwa beberapa bisnis perusahaan mengalami kesulitan bahan baku, pengiriman, dan biaya input lainnya yang lebih tinggi.

"Hal ini disebabkan oleh gangguan yang sedang berlangsung dalam rantai pasokan global," kata Berkshire dilansir oleh Bloomberg.

Pengumpulan operasi manufaktur, servis, dan ritel mencatat tingkat laba tertinggi ketiga sejak pertengahan 2009, atau meningkat 15 persen dibandingkan periode tahun lalu.

Kekuatan itu membantu mengimbangi kuartal yang lemah untuk perusahaan asuransi Berkshire. Kerugian penjaminan emisi pada kelompok bisnis Berkshire melebar menjadi US$784 juta selama kuartal ketiga, dengan ketiga grup asuransi utamanya melaporkan kerugian dalam penjaminan emisi.

Kerugian bencana, termasuk sengatan Badai Ida, mencapai US$1,7 miliar setelah pajak selama periode tersebut. Geico, sementara itu, merasakan tekanan karena lebih banyak pengemudi menabrak jalan, yang mengarah ke peningkatan frekuensi klaim. Tingkat keparahan klaim juga meningkat seiring dengan naiknya harga mobil bekas.

Laba bersih Berkshire turun 66 persen menjadi US$10,3 miliar selama kuartal ketiga dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, ungkap perusahaan milik Warren Buffet tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

warren buffett berkshire hathaway inc.

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top