Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biaya Pengapalan Kontainer Naik, Belum Ada Laporan Imbas ke Bapok

Kemendag terus koordinasi dengan pemerintah daerah dan stakeholders terkait dilakukan guna menjaga stabilitas harga dan pasokan bapok di masyarakat.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 24 Oktober 2021  |  16:09 WIB
Kebutuhan pokok di pasar tradisional. - Ilustrasi/Bisnis
Kebutuhan pokok di pasar tradisional. - Ilustrasi/Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Direktorat Barang Kebutuhan Pokok dan Barang Penting Kemendag menyebutkan belum ada laporan mengenai dampak kenaikan biaya pengapalan logistik terhadap harga barang pokok dan penting (bapokting). Harga bapokting terpantau relatif stabil.

“Terkait dengan kenaikan biaya distribusi, saat ini kami belum memperoleh informasi atas hal dimaksud baik dari dinas perdagangan di daerah maupun dari pelaku usaha,” kata Direktur Barang Kebutuhan Pokok dan Barang Penting Isy Karim, Sabtu (24/10/2021).

Meski demikian, Isy mengatakan Kemendag terus memantau perkembangan harga di daerah secara rutin. Selain itu, koordinasi dengan pemerintah daerah dan stakeholders terkait dilakukan guna menjaga stabilitas harga dan pasokan bapok di masyarakat.

Berdasarkan pantauan harga Kemendag melalui Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan (SP2KP), Isy mengatakan secara umum perkembangan harga barang kebutuhan pokok seperti beras dan gula pasir terpantau stabil.

Dia juga mencatat terdapat komoditas yang mengalami penurunan, seperti daging sapi. Adapun komoditas yang mengalami kenaikan yaitu minyak goreng yang akibat kenaikan harga CPO internasional.

“Untuk komoditas daging ayam ras saat ini mengalami kenaikan. Namun sebelumnya sempat mengalami penurunan signifikan di bawah harga acuan akibat oversupply yang dipengaruhi oleh penurunan permintaan pada masa PPKM,” kata Isy.

Selain daging ayam ras, komoditas cabai juga mengalami kenaikan menuju harga normal dikarenakan saat ini telah habis musim panen. Data SP2KP memperlihatkan harga rata-rata harga cabai merah besar naik 14,64 persen dibandingkan dengan bulan lalu, sedangkan cabai rawit naik 9,31 persen.

“Kami memastikan stok dan pasokan bapok cukup di semua wilayah Indonesia dengan harga yang terjangkau. Kemendag selalu berupaya mengidentifikasi kecukupan stok dan kondisi harga secara harian sebagai sistem peringatan dini gejolak harga,” katanya.

Dia juga mengatakan Kemendag melakukan pengawasan dan pengawalan kelancaran distribusi dari gudang-gudang produsen, importir, dan distributor. Hal ini untuk memastikan barang kebutuhan pokok tersedia secara cukup di masyarakat dan tidak terjadi distorsi harga akibat aksi-aksi spekulasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kontainer biaya logistik harga bahan pokok
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top