Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksinasi Lamban Bikin Jepang Jadi Negara G7 dengan Peforma Ekonomi Terburuk

Jepang tercatat sebagai penyelenggara vaksinasi paling lambat di antara negara-negara Kelompok Tujuh atau G7. Kondisi ini telah membuat Jepang menjadi satu-satunya ekonomi G-7 yang prospek pertumbuhannya tahun ini dipangkas oleh IMF.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 13 Agustus 2021  |  09:48 WIB
Warga memakai masker untuk mencegah penularan virus Covid-19 dengan latar belakang cincin Olimpiade raksasa di Tokyo, Jepang./Antara - Reuters
Warga memakai masker untuk mencegah penularan virus Covid-19 dengan latar belakang cincin Olimpiade raksasa di Tokyo, Jepang./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Sepertinya pemulihan Jepang selalu tertunda. Dinamika itu tampak lagi menjelang rilis angka produk domestik bruto yang akan dirilis Senin depan (16/8/2021).

Para ekonom memperkirakan Jepang baru saja berhasil meningkatkan pertumbuhan dalam tiga bulan hingga Juni, tetapi pemulihan yang lebih kuat yang pernah mereka lihat untuk musim panas ini tampaknya akan tertunda.

Jepang tercatat sebagai penyelenggara vaksinasi paling lambat di antara negara-negara Kelompok Tujuh atau G7. Dengan infeksi yang naik ke level rekor dalam beberapa hari terakhir dan keadaan darurat keempat yang diterapkan pemerintah telah diperpanjang hingga akhir Agustus, lonjakan belanja konsumen yang telah diperkirakan para analis harus menunggu lebih lama lagi.

Pembatasan yang sedang berlangsung untuk mengekang virus, diperlukan karena hanya sekitar sepertiga dari populasi Jepang telah divaksinasi. Kondisi ini telah membuat Jepang menjadi satu-satunya ekonomi G-7 yang prospek pertumbuhannya tahun ini dipangkas oleh Dana Moneter Internasional (IMF).

Dalam beberapa hari terakhir, gelombang virus yang didorong oleh delta telah mendorong beban kasus harian Jepang menjadi dua kali lipat dari puncak sebelumnya, tetapi kenyataannya tidak seburuk yang terlihat.

Meskipun jumlah orang dalam kondisi serius meningkat, sejauh ini jumlah kematian jauh lebih sedikit daripada gelombang sebelumnya karena sebagian besar manula Jepang sekarang telah mendapatkan suntikan.

Negara berpenduduk 125 juta orang itu mencatat sembilan kematian terkait virus pada hari Rabu kemarin (11/8/2021), dibandingkan dengan lebih dari 360 angka kematian di AS, di mana persentase yang lebih kecil dari orang berusia 65 tahun ke atas telah divaksinasi sepenuhnya, dengan tingkat yang lebih tinggi di semua kelompok umur.

Namun, Jepang terjebak dalam semacam jalan buntu dalam perjuangannya melawan virus. Dengan setiap deklarasi darurat baru, orang-orang semakin tidak memperhatikan. Lalu lintas pejalan kaki di stasiun kereta api naik dan banyak bar dan restoran secara terbuka melanggar permintaan pemerintah untuk tutup lebih awal.

Hasilnya adalah pengeluaran konsumen telah merata dan negara tersebut kemungkinan akan terhindar dari resesi, tetapi pemulihan terhenti sampai virus dapat turun. Ini adalah hasil yang khas untuk ekonomi Jepang, tidak berbahaya, tetapi juga tidak luar biasa.

Perdana Menteri Yoshihide Suga menargetkan untuk mendapatkan 40 persen populasi dari negara itu divaksinasi pada akhir bulan ini, tetapi analis mengatakan mobilitas belanja masyarakat tidak akan bergulir hingga negara mencapai tingkat yang jauh lebih tinggi.

Ekonom Harumi Taguchi di IHS Markit memperkirakan konsumsi akan pulih dengan jelas hanya ketika 60 persen populasi divaksinasi penuh, sekitar bulan Oktober atau November, ujarnya.

"Kami akan melihat permintaan terpendam keluar dengan jelas pada kuartal keempat," kata Taguchi.

“Masalahnya adalah pemerintah belum memberikan sinyal yang jelas tentang tingkat vaksinasi yang memungkinkan kegiatan ekonomi tertentu untuk dilanjutkan. Jadi orang tidak melihat insentif untuk divaksinasi.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang vaksinasi G7

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top