Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Potensi Besar, ESDM Minta PLN Terus Kembangkan PLTS Terapung

Indonesia memiliki potensi pengembangan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) terapung di lokasi pembangkit listrik tenaga air (PLTA) eksisting yang cukup besar, yakni mencapai 12 gigawatt.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 04 Agustus 2021  |  07:12 WIB
Potensi Besar, ESDM Minta PLN Terus Kembangkan PLTS Terapung
Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Rasak Bungo Semen Padang yang berada di Indarung, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang, Sumatra Barat. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Dadan Kusdiana meminta PT PLN (Persero) untuk terus mendorong pengembangan PLTS terapung.

Dadan menyebutkan Indonesia memiliki potensi pengembangan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) terapung di lokasi pembangkit listrik tenaga air (PLTA) eksisting yang cukup besar, yakni mencapai 12 gigawatt (GW). Potensi tersebut tersebar di 28 lokasi.

Selain itu, potensi pengembangan PLTS terapung di atas waduk atau danau mencapai 28 GW yang tersebar di 375 lokasi.

"Kami minta jajaran direksi PLN dapat mendorong pengembangan EBT [energi baru terbarukan], termasuk PLTS terapung mengingat Indonesia memiliki potensi besar," ujar Dadan dalam acara Deklarasi Financial Close Proyek PLTS Terapung Cirata, Selasa (3/8/2021).

Menurutnya, pengembangan PLTS akan menjadi prioritas pemerintah untuk mencapai target pengembangan EBT sebesar 23 persen di 2025. Hal ini mengingat potensi energi surya di Indonesia sangat melimpah dan pembangunannya cukup cepat, serta harganya semakin kompetitif.

Semakin kompetitifnya harga listrik PLTS terlihat dari harga listrik yang disepakati untuk proyek PLTS Terapung Cirata yang hanya sebesar US$5,82 sen per kWh.

"PLTS Cirata dengan PPA US$5,8179 sen ini telah menjadi benchmark pengembangan PLTS di Indonesia. Bahkan dengan market sounding oleh PLN, pengembang PLTS terapung di beberapa lokasi menunjukkan penawaran harga di bawah US$4 sen per kWh," kata Dadan.

Adapun, PLTS Terapung Cirata akan dibangun di atas Waduk Cirata, Purwakarta, Jawa Barat dengan kapasitas sebesar 145 megawat Ac (MWAc). Proyek ini dikembangkan oleh PT Pembangkitan Jawa Bali Masdar Solar Energi (PMSE).

PMSE merupakan project company yang dimiliki oleh PT Pembangkitan Jawa Bali Investasi (51 persen), cucu usaha PT PLN (Persero) dan Masdar (49 persen), anak usaha Mubadala Investment Company, perusahaan energi baru terbarukan (EBT) asal Uni Emirat Arab.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN kementerian esdm pembangkit listrik
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top