Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investasi Institusional di Properti Logistik Meningkat Tajam

Di antara sektor-sektor utama dalam real estat komersial, logistik adalah satu-satunya yang muncul dari krisis dalam posisi yang lebih kuat. Pada kuartal pertama tahun ini, transaksi logistik di Asia Pasifik naik 26 persen yoy.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  14:42 WIB
Ilustrasi real estat logistik. - mmproperty.com
Ilustrasi real estat logistik. - mmproperty.com

Bisnis.com, JAKARTA – Jauh sebelum pandemi Covid-19 melanda, investasi institusional di sektor properti industri dan logistik yang sedang berkembang di Asia meningkat tajam.

Pada 2018, volume transaksi melonjak menjadi lebih dari US$13 miliar, hampir dua kali lipat dari 2017, menurut konsultan real estat RCA, karena pertumbuhan pesat e-commerce memicu permintaan akan ruang gudang.

Pandemi membuktikan keuntungan sektor ini, menonjolkan pendorong utama pasar—kekuatan demografis, ekonomi dan teknologi jangka panjang yang mengubah cara orang hidup, bekerja dan berbelanja—dan mendorong adopsi e-commerce.

Di antara sektor-sektor utama dalam real estat komersial, logistik adalah satu-satunya yang muncul dari krisis dalam posisi yang lebih kuat.

Pada kuartal pertama tahun ini, transaksi logistik di Asia Pasifik naik 26 persen yoy, dan menyumbang 23 persen dari semua transaksi properti komersial, menurut data JLL.

Meskipun ini hanya setengah dari pangsa investasi kantor, yang merupakan sebagian besar pasar di Asia, ini dua kali lipat proporsi 5 tahun lalu. Memang dari sudut pandang sentimen, logistik adalah jenis real estat komersial yang paling populer.

Nafsu makan yang kuat untuk gudang Asia terbukti dalam temuan survei yang diterbitkan pada Januari oleh Asosiasi Asia untuk Investor dalam Kendaraan Real Estat Tidak Terdaftar.

Di antara kombinasi investasi sektor kota yang paling disukai oleh responden, sektor industri dan logistik menempati enam dari 10 besar, dengan gudang di Sydney dan Melbourne masing-masing menempati peringkat pertama dan kedua.

Tidak mengherankan, bobot modal yang menargetkan logistik Asia dan kenaikan ekstrem di sekitar sektor ini mendorong harga ke tingkat yang terlihat semakin lebar untuk kelas aset yang secara signifikan kurang likuid dan menderita kekurangan stok tingkat institusional yang menyulitkan bagi investor untuk membangun skala besar.

Melihat hal-hal yang akan datang di kawasan ini, hasil sewa pada aset logistik premium di Sydney sekarang setara dengan setara kantor mereka, turun lebih dari dua poin persentase sejak awal 2016.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti pergudangan

Sumber : South China Morning Post

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top