Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Bandara Labuan Bajo Belum Capai Financial Close

PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia atau PII menuturkan proyek KPBU Bandara Labuan Bajo belum mencapai financial close.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  12:30 WIB
Penumpang turun dari pesawat NAM Air Boeing 737 500 rute Denpasar - Labuan Bajo. - Bisnis.com/Natalia Indah Kartikaningrum
Penumpang turun dari pesawat NAM Air Boeing 737 500 rute Denpasar - Labuan Bajo. - Bisnis.com/Natalia Indah Kartikaningrum

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai jaminan proyek Kerja Sama Pemerintah Badan Usaha (KPBU) Bandara Labuan Bajo sebesar Rp367 miliar belum bisa diaktifkan lantaran mitra investor masih belum memenuhi syarat pemenuhan pendanaan atau financial close.

Direktur Eksekutif Bisnis PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII) Andre Permana mengatakan saat ini sedang menunggu kemajuan progres terkait dengan pemenuhan syarat efektif Penandatanganan Proyek Kerjasama (PKS) KPBU Labuan Bajo yang mesti ditandatangani antara Penanggung Jawab Proyek Kerjasama (PJPK) dengan investor pemenang tender yakni PT Cinta Airport Flores (PT CAF).

Dia menekankan salah satu syarat efektif penandatanganan PKS tersebut adalah dengan tercapainya financial close. Saat ini, Badan Usaha Pelaksana (BUP) proyek tersebut masih dalam proses diskusi dengan perbankan untuk mencapai tahapan financial close, dan sedang berkoordinasi dengan PJPK untuk melakukan transisi pengelolaan operasional bandara.

“Saat ini kami sedang menunggu pemenuhan syarat efektif PKS proyek KPBU Labuan Bajo yang salah satunya adalah tercapainya financial close. Dalam hal PKS sudah efektif, selanjutnya kami akan menyesuaikan untuk memproses efektif penjaminan,” ujarnya, Senin (31/5/2021).

Hingga saat ini, PII telah memberikan penjaminan untuk satu proyek di sektor bandar udara, yaitu Proyek Pengembangan Bandara Komodo di Labuan Bajo, yang perjanjian penjaminannya ditandatangani pada Februari 2020. Saat ini Badan Usaha Pelaksana/BUP proyek tersebut masih dalam proses diskusi dengan perbankan untuk mencapai tahapan financial close, dan sedang berkoordinasi dengan PJPK untuk melakukan transisi pengelolaan operasional bandara.

Sementara untuk proyek lainnya terkait dengan Bandara Hang Nadim, Batam yang saat ini dalam tahapan finalisasi lelang sebelumnya, PJPK memutuskan untuk melanjutkan proses lelang proyek tanpa penjaminan dari PT PII. Kemudian, proyek KPBU lainnya di sektor bandara yang masih direncanakan adalah Bandara Singkawang masih dalam proses penyiapan studi kelayakan melalui fasilitas Project Development Facility (PDF) dari Kementerian Keuangan.

Andre tak menampik dengan terbentuknya lembaga Indonesia Investment Authority/INA akan menjajaki kebutuhan penjaminan terhadap proyek yang masuk dalam daftar sesuai dengan regulasi yang berlaku.

Adapun progres pengembangan Bandara Komodo saat ini yang dilakukan oleh Unit Penyelenggara Bandar Udara (UPBU). Kemenhub tengah mengerjakan serta perpanjangan runway dari semula 2.250 meter akan menjadi 2.750 meter.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara pt penjaminan infrastruktur indonesia
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top