Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Buruh Boikot Indomaret, Pengusaha: Jangan Ganggu Konsumen

Pengusaha ritel berharap aksi boikot buruh terhadap produk Indomaret jangan sampai mengganggu konsumen dalam memenuhi kebutuhannya.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  21:22 WIB
Gerai Indomaret - JIBI
Gerai Indomaret - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) berharap aksi boikot belanja yang dilakukan serikat buruh terhadap gerai Indomaret tidak menghalangi masyarakat dalam berbelanja. Hal ini disampaikan menyusul rencana serikat buruh untuk melakukan aksi boikot nasional sebagai bentuk protes atas proses hukum yang tengah dialami salah satu karyawan Indomaret.

“Aksi apapun yang digelar, kami harap tidak menghalangi masyarakat dalam berbelanja untuk memenuhi kebutuhannya. Jangan sampai aksi pemboikotan menimbulkan rasa khawatir di konsumen,” kata Ketua Umum Aprindo Roy N. Mandey, Kamis (27/5/2021).

Roy pun mengharapkan penyelesaian masalah antara karyawan Indomaret dan perusahaan dapat mencapai kata mufakat. Dia menyebutkan bahwa Kementerian Ketenagakerjaan telah dilibatkan dalam permasalahan pemenuhan kewajiban pembayaran tunjangan hari raya (THR) 2020 yang jadi penyebab desakan para pekerja.

“Kami berpendangan segala tindakan harus mengacu pada hukum. Jadi penyelesaian pun harus sesuai regulasi,” katanya.

Aksi boikot sendiri dilakukan sebagai bentuk protes atas langkah hukum yang yang dilakukan PT Indomarco Prismatama, perusahaan pengelola Indomaret, kepada salah satu karyawannya bernama Anwar Bessy. Anwar digugat perusahaan atas tuduhan perusakan fasilitas perusahaan kala menuntut pelunasan pembayaran THR 2020.

“Aksi boikot akan berlanjut sampai semua tuntutan terpenuhi,” kata Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal, Kamis (27/5/2021).

Adapun tuntutan para buruh mencakup desakan untuk membebaskan Anwar Bessy. Perusahaan juga diminta untuk memenuhi seluruh hak buruh sesuai dengan ketentuan perusahaan dan segera membuat perjanjian kerja bersama yang berlaku untuk seluruh pekerja Indomaret di Indonesia.

“Kami juga mendesak perusahaan agar membayar hak buruh yang diduga melanggar UU Ketenagakerjaan, seperti upah lembur, jam kerja berlebih, PHK sepihak, hak cuti, dan sebagainya,” kata Said Iqbal.

Dia memperkirakan jumlah buruh yang akan terlibat dalam aksi pemboikotan bakal cukup besar mengingat anggota KSPI mencapai 2,2 juta orang. Sementara itu, aksi pemboikotan yang dimulai hari ini diawali pula dengan kampanye serentak di seluruh Indonesia, termasuk di depan gerai-gerai Indomaret.

Sebelumnya, manajemen Indomaret memastikan perusahaan telah memenuhi kewajiban pembayaran THR karyawan.

“Seluruh karyawan telah mendapatkan haknya. Termasuk THR 2020 yang telah diberikan dengan jumlah dan waktu yang sesuai dengan Peraturan Menaker No. 6 Tahun 2016,” kata Managing Director PT Indomarco Prismatama Wiwiek Yusuf dalam pernyataan resmi, Senin (17/5/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

buruh thr indomaret
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top