Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Minta Munas Kadin di Bali Dijadwalkan Ulang

Pemerintah disebut meminta penundaan Munas Kadin di Bali dan saat ini sedang dilakukan penjadwalan ulang.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  21:18 WIB
Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Perdagangan Benny Soetrisno (tengah), Dubes Indonesia untuk Swiss merangkap Liechtenstein Muliaman Darmansyah Hadad (kanan), dan Dubes Indonesia untuk Sudan merangkap Eritrea Rossalis Rusman Adenan, menjawab pertanyaan saat Dialog Dongkrak Ekspor di Jakarta, Senin (5/3/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Perdagangan Benny Soetrisno (tengah), Dubes Indonesia untuk Swiss merangkap Liechtenstein Muliaman Darmansyah Hadad (kanan), dan Dubes Indonesia untuk Sudan merangkap Eritrea Rossalis Rusman Adenan, menjawab pertanyaan saat Dialog Dongkrak Ekspor di Jakarta, Senin (5/3/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah disebut meminta penundaan Musyawarah Nasional Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Perdagangan Benny Soetrisno mengatakan perihal penetapan waktu dan tempat penjadwalan ulang sedang dibicarakan oleh Kadin.

"Munas dijadwalkan ulang berdasarkan permintaan pihak pemerintah," ujar Benny ketika dihubungi Bisnis.com, Kamis (27/5/2021).

Sebelumnya, Benny mengatakan ada permintaan dari salah satu kandidat untuk mengundur waktu Munas karena ada kemungkinan yang bersangkutan tidak memiliki cukup waktu untuk melakukan kampanye.

Benny mengatakan persiapan Munas Kadin sebetulnya sudah nyaris matang. Kadin pun telah bekerja sama dengan Telkomsel untuk memastikan kesiapan jaringan selama musyawarah berlangsung.

Selain itu, panitia sudah melakukan pemesanan hotel sebagai tempat diselenggarakannya munas. Munas rencananya dihelat di Bali dengan pertimbangan untuk membantu pemulihan ekonomi di daerah wisata.

Menurut Benny, bila jadwal munas diundur, panitia akan menanggung pelbagai kerugian. “Kalau diundur kita rugi semuanya, di samping rugi waktu juga rugi materi,” ujar Benny seperti dilansir dari Tempo, Kamis (27/5/2021).

Rencana pelaksanaan Munas Kadin dibahas dalam rapat panitia dua hari terakhir. Dua sumber yang mengetahui jalannya rapat tersebut mengatakan jadwal munas diundur sampai 30 Juni 2021. Selain mundur, musyawarah tingkat nasional berpotensi berpindah lokasi ke Kota Kendari.

Rencana perubahan jadwal dan lokasi munas tertuang dalam surat yang dikeluarkan Dewan Pertimbangan Kadin Indonesia kepada ketua asosiasi dan anggota luar biasa tertanggal Kamis, 27 Mei 2021.

Surat dengan nomor 405/DP5/V/2021 menyatakan dengan mundurnya jadwal, proses pendaftaran anggota luar biasa peserta konvensi juga akan diperpanjang sampai batas waktu yang belum ditetapkan.

Adapun saat ini, dua calon telah mendaftarkan diri sebagai kandidat Ketua Umum Kadin menggantikan Rosan P. Roeslani. Keduanya adalah Anindya Bakrie dan Arsjad Rasjid. Masing-masing kandidat telah menggelar safari dan kampanye ke daerah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin Munas Kadin
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top