Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mudik Dilarang, Angkutan Barang Pelni Naik 70 Persen

Angkutan barang PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) mengalami peningkatan 70 persen pada masa peniadaan mudik Idulfitri tahun ini.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 08 Mei 2021  |  13:06 WIB
Redpack Pelni. Pertumbuhan muatan tertinggi adalah muatan Redpack.  - Pelni
Redpack Pelni. Pertumbuhan muatan tertinggi adalah muatan Redpack. - Pelni

Bisnis.com, JAKARTA - Angkutan barang PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) mengalami peningkatan 70 persen pada masa peniadaan mudik Idulfitri tahun ini.

Pada Januari-Mei 2021, kapal tol laut yang dioperasikan oleh PT Pelni mengangkut barang sebangak 3.759 TEUs atau tumbuh 70 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Direktur Usaha Angkutan Barang dan Tol Laut PT Pelni (Persero) Yahya Kuncoro menyampaikan bahwa pada 2021, angkutan barang menunjukkan tren yang positif.

Tercatat data hingga 7 Mei 2021, kapal tol laut PT Pelni telah mengangkut sebanyak 3.759 TEUs yang terdiri dari 2.450 TEUs untuk muatan berangkat dan 1.309 TEUs untuk muatan balik.

“Trayek tertinggi untuk muatan berangkat pada T-10 sebanyak 757 TEUs, sedangkan untuk muatan balik tertinggi pada T-15 sebanyak 323 TEUs," katanya, Sabtu (8/5/2021).

Untuk muatan berangkat itu biasanya berupa bahan sembako dan produk industri, seperti beras, minyak goreng, gula, mie instan, air mineral, hingga makanan ringan. Sedangkan muatan balik biasanya berupa komoditas unggulan setiap wilayah timur.

Dari sisi muatan di kapal penumpang pada 2021, juga mengalami kenaikan. Tercatat pada Januari hingga Mei 2021 muatan barang di kapal penumpang rata-rata mengalami pertumbuhan.

Pertumbuhan muatan tertinggi adalah muatan Redpack sebesar 243.015 kg, yaitu naik sebesar 105.016 kg atau naik 76 persen dibandingkan pada periode yang sama 2020.

"Selama periode peniadaan mudik Idulfitri 1442 H, sebanyak 26 kapal penumpang Pelni dialihfungsikan untuk mengangkut muatan logistik, obat-obatan, dan peralatan medis, serta barang esensial lain yang dibutuhkan daerah. Hal ini mendorong adanya kenaikan muatan pada muatan di kapal penumpang,” ungkapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelni Angkutan Barang Larangan Mudik Lebaran
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top