Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi AS Pulih, Fed 'Kekeuh' Tahan Suku Bunga dan Program Pembelian Aset

FOMC menahan suku bunga acuan mendekati nol dan mempertahankan laju pembelian aset bulanan US$ 120 miliar.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 29 April 2021  |  10:51 WIB
Warga melintas di depan gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Rabu (31/7/2019). Bloomberg - Andrew Harrer
Warga melintas di depan gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Rabu (31/7/2019). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Federal Reserve Jerome Powell dan rekan-rekannya meningkatkan penilaian mereka terhadap ekonomi Amerika Serikat tetapi mengatakan mereka belum siap untuk mempertimbangkan pemangkasan dukungan pandemi.

"Di tengah kemajuan pada vaksinasi dan dukungan kebijakan yang kuat, indikator aktivitas ekonomi dan pekerjaan telah menguat," kata Komite Pasar Terbuka Federal dalam sebuah pernyataannya, dilansir Bloomberg, Kamis (29/4/2021).

FOMC menahan suku bunga acuan mendekati nol dan mempertahankan laju pembelian aset bulanan US$ 120 miliar.

Keputusan ini menandai peningkatan yang jelas sejak Covid-19 melanda sejak lebih dari setahun yang lalu, Fed mengatakan bahwa risiko terhadap prospek ekonomi tetap ada. Bank sentral itu melunakkan bahasa sebelumnya yang merujuk pada virus yang menimbulkan risiko yang cukup besar.

Pernyataan itu juga mencatat bahwa sektor-sektor yang paling terpukul oleh pandemi Covid-19 telah "mmenunjukkan perbaikan. Adapun terkait risiko kenaikan harga, pembuat kebijakanmenyatakan Inflasi telah meningkat, sebagian besar mencerminkan faktor-faktor sementara.

Lonjakan baru-baru ini dalam penjualan ritel AS, ketenagakerjaan menggarisbawahi pandangan Fed tentang penguatan imbal hasil pada obligasi pemerintah bertenor 10 tahun yang mundur menjadi sedikit lebih rendah kemarin karena Powell berbicara kepada wartawan setelah secara singkat menyentuh sesi tertinggi baru ketika keputusan diumumkan dan indeks dolar Bloomberg merosot ke level terendah dalam dua bulan.

Powell dan rekan-rekannya bertemu di tengah meningkatnya optimisme untuk pemulihan AS, dibantu oleh vaksinasi yang semakin luas dan dukungan moneter dan fiskal yang agresif.

Presiden Joe Biden mengungkap rencana besar senilai US$ 1,8 triliun untuk memperluas peluang pendidikan dan perawatan anak ketika dia berpidato di sesi gabungan Kongres kemarin, sambil menyoroti proposal infrastruktur senilai US$ 2,25 triliun dan paket bantuan pandemi senilai US$ 1,9 triliun yang dia tandatangani menjadi undang-undang bulan lalu.

Pada saat yang sama, peningkatan kasus virus Corona di beberapa wilayah di seluruh dunia membayangi prospek pertumbuhan global, memberi alasan bagi pembuat kebijakan untuk tetap bersabar dalam menarik dukungan.

Sebagian besar pejabat Fed juga mengecilkan risiko inflasi untuk saat ini, mengatakan lonjakan harga konsumen bulan lalu terdistorsi oleh penurunan harga terkait pandemi pada Maret 2020.

Powell mengatakan pada konferensi pers setelah pertemuan bahwa pemulihan telah lebih cepat dari yang diharapkan tetapi masih tidak merata dan jauh dari selesai dan ekonomi.

Para bankir sentral AS mengulangi bahwa mereka tidak akan mengubah laju pembelian obligasi sampai kemajuan substansial lebih lanjut dibuat pada tujuan pekerjaan dan inflasi. Kisaran target dari suku bunga dana federal patokan dipertahankan pada nol hingga 0,25 persen, sejak Maret 2020.

Powell mengatakan bahwa masih belum waktunya untuk membahas pengurangan pembelian aset dan akan membutuhkan waktu sebelum kita melihat kemajuan substansial lebih lanjut.

Analis yang disurvei Bloomberg memperkirakan ekonomi AS tahun ini tumbuh pada laju tercepat dalam lebih dari tiga dekade, dengan Fed diperkirakan mengumumkan pada akhir 2021 bahwa mereka akan mulai memperlambat laju pembelian aset.

Bankir sentral AS telah mendukung kebijakan fiskal ekspansif, mencatat bahwa jutaan orang Amerika masih menganggur dan berisiko tetap menganggur untuk jangka panjang jika mereka tidak segera menemukan pekerjaan.

Sejak pertemuan Maret, para pejabat telah melihat indeks saham S&P 500 terus menguat sementara imbal hasil dari obligasi pemerintah bertenor 10 tahun, setelah naik tajam pada kuartal pertama, telah diperdagangkan dalam kisaran sekitar 1,6 persen. Pasar tenaga kerja pada Maret menambahkan sebagian besar pekerjaan dalam tujuh bulan karena perbaikan di sebagian besar industri mendorong penggajian nonpertanian sebesar 916.000.

Para pejabat juga mengatakan perubahan kebijakan akan didasarkan pada hasil, bukan perkiraan, yang berarti serangkaian keuntungan pasar tenaga kerja bulanan yang kuat akan dibutuhkan untuk mendapatkan kemajuan substansial lebih lanjut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi as Kebijakan The Fed federal reserve fed fund rate
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top