Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Subsidi Ongkir, Jasa Pengiriman Ekspres Gembira

Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia menyambut positif rencana pemerintah yang akan memberikan subsidi ongkir pada periode Idulfitri.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 08 April 2021  |  14:12 WIB
Ilustrasi jasa kurir
Ilustrasi jasa kurir

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo) menyambut gembira wacana pemberian subsidi ongkos kirim (ongkir) oleh pemerintah pada penyelenggaraan Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) yang jatuh pada H-10 dan H-5 Idulfitri.

Ketua Asperindo M. Feriadi menututurkan secara logis dengan adanya subsidi ongkos kiri dapat dirasakan langsung oleh konsumen dan mendorong aktivitas belanja daring.

"Bisa mendongkrak transaksi yang terjadi apalagi dengan adanya subsidi ongkir ini. Kami menduga pastinya akan semakin meningkat," ujarnya, Kamis (8/4/2021).

Pelaku logistik, lanjutnya, tentu harus mempersiapkan sarana dan prasarana yang ada sebaik mungkin agar kesempatan ini bisa dimanfaatkan untuk mendapatkan kepercayaan dari pengguna sebanyak mungkin.

Menurutnya, saat ini karena masih dalam suasana pandemi Covid-19 masyarakat pun cenderung masih memprioritaskan untuk pembeliaan barang-barang.

"Seperti, alat kesehatan, makanan, fesyen yang memang menjadi kebutuhan utama. Konsumsi di sektor itu terus berkembang," imbuhnya.

Sementara itu Public Relations PT Global Jet Express (J&T Express) Elena belum bisa berkomentar lebih jauh belum mengetahui detial subsidi ongkir tersebut.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan dalam rangka memacu konsumsi masyarakat di kuartal II/2021, pemerintah akan mengulirkan berbagai kebijakan. Salah satu kebijakan yang akan dijalankan adalah subsidi ongkos kirim pada penyelenggaraan Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) pada H-10 dan H-5 Idulfitri.

Airlangga menyampaikan nilai subsidi tersebut mencapai Rp500 miliar. Adanya program Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke-13 yang akan dibagikan pada Ramadan menjelang Idulfitri, konsumsi akan mencapai Rp215 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top