Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Sebut Akselerasi Pemulihan Ekonomi di Negara Maju Berisiko bagi Negara Berkembang, Kok Bisa?

Fenomena yang banyak terjadi saat ini adalah distribusi vaksin hanya terbatas di negara maju. Ketika vaksinasi duluan selesai di negara tersebut, maka akan menghambat pemulihan negara lainnya, di luar negara produsen vaksin Covid-19.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 06 April 2021  |  17:42 WIB
Suasana vaksinasi untuk pelaku UMKM di Ciputra Artpreneur, Jakarta Selatan, Kamis (01/04).  - Bisnis.com/Laurensia Felise\r\n
Suasana vaksinasi untuk pelaku UMKM di Ciputra Artpreneur, Jakarta Selatan, Kamis (01/04). - Bisnis.com/Laurensia Felise\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Perekonomian global mulai menunjukkan perbaikan, khususnya di negara-negara maju, sejalan dengan proses vaksinasi yang terakselerasi dengan sangat cepat di negara-negara tersebut.

Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo mengatakan sisi positifnya, pemulihan yang cepat di negara maju akan menjadi pendorong pemulihan ekonomi di negara lainnya.

Namun, fenomena yang banyak terjadi saat ini adalah distribusi vaksin hanya terbatas di negara maju. Ketika vaksinasi duluan selesai di negara tersebut, maka akan menghambat pemulihan negara lainnya, di luar negara produsen vaksin Covid-19.

“Ini fenomena yang terjadi di banyak negara, cerita bagaimana distribusi vaksin tidak merata, khusunya di negara emerging market dan berkembang, khususnya di Afrika,” katanya dalam video conference, Selasa (6/4/2021).

Pendistribusian vaksin yang tidak merata, kata Dody, akan menimbulkan kecepatan pemulihan yang tidak merata pula di setiap negara, sehingga menurutnya hal ini patut diwaspadai.

“Perkembangan ekonomi yang lebih kuat terjadi di negara maju sehingga jadi pertanyaan kalau negara maju dan volume perdagangan dunia tumbuh karena transaksi di negara maju semakin berkembang, kemudian siapa yang menikmati jika negara emerging dan berkembang terlambat dari sisi vaksinasi dan mendorong pertumbuhannya,” jelasnya.

Oleh karena itu, Dody mengatakan percepatan vaksinasi adalah game changer dan prasyarat untuk mendorong pemulihan ekonomi. Tak hanya itu, imbuhnya, pemulihan ekonomi juga harus didorong dengan kebijakan yang ekspansif dan akomodatif, baik dari sisi fiskal maupun moneter.

Dalam hal ini, dia menyebutkan, BI sejak 2020 lalu telah menurunkan suku bunga kebijakan hingga mencapai level terendah, yaitu sebesar 3,5 persen. Dari sisi fiskal pun, telah digelontorkan stimulus secara besar-besaran, hingga mencapai sekitar 9-11 persen dari total PDB Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksinasi Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top