Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden AS Joe Biden Galang Dukungan Publik untuk Belanja Infrastruktur

Biden menargetkan pemilih Partai Republik, independen, walikota, gubernur, dan politisi lokal untuk melawan oposisi. Ini adalah langkah yang sama yang digunakan tim Biden untuk berhasil meloloskan stimulusnya sebesar US$1,9 triliun.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 April 2021  |  16:38 WIB
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\r\n
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintahan Joe Biden segera mengumpulkan dukungan publik untuk rencana infrastruktur senilai US$2,25 triliun yang ditentang oleh anggota parlemen Partai Republik.

Biden menargetkan pemilih Partai Republik, independen, walikota, gubernur, dan politisi lokal untuk melawan oposisi. Ini adalah langkah yang sama yang digunakan tim Biden untuk berhasil meloloskan stimulusnya sebesar US$1,9 triliun.

Dilansir Bloomberg, Senin (5/4/2021), para pembantu dan sekutu Biden percaya bahwa hanya mengandalkan negosiasi dengan anggota Kongres Partai Republik adalah strategi lama.

Sementara itu, Biden mengatakan dia senang bekerja dengan Partai Republik, termasuk mendengarkan ide-ide mereka dan membuat penyesuaian, Gedung Putih tidak ingin membiarkan oposisi memperlambat atau mempermudah agenda kebijakan besar Demokrat.

Para pembantu dan sekutu Biden berpendapat proposal yang berisi rencana memperbaiki jalan dan jembatan, memperluas broadband, meningkatkan pajak pada orang kaya dan perusahaan serta memperluas pilihan penitipan anak yang terjangkau, sangat populer di kalangan pemilih Demokrat dan Republik.

Dalam memo Gedung Putih yang dikirim pada 31 Maret lalu, penasihat senior Anita Dunn menulis bahwa dukungan untuk RUU bantuan Covid-19 tetap stabil dan populer sejak diperkenalkan hingga pengesahannya. Memo itu mengisyaratkan harapan Gedung Putih untuk kesuksesan yang sama dengan proposal infrastruktur.

Dia mengutip jajak pendapat yang menunjukkan pengeluaran untuk infrastruktur didukung oleh lebih dari setengah orang Amerika.

Jajak pendapat baru-baru ini dari Navigator menunjukkan setidaknya 70 persen dari pemilih Republik mendukung peningkatan pendanaan untuk pembangunan jalan raya dan jembatan, program pelatihan kerja baru, perluasan akses broadband dan membuat perawatan anak lebih terjangkau bagi keluarga.

Setengah dari Partai Republik yang disurvei dalam jajak pendapat mengatakan mereka mendukung investasi pemerintah dalam energi bersih.

Sedangkan jajak pendapat oleh Morning Consult dan Politico menunjukkan 54 persen pemilih mendukung rencana infrastruktur Biden dengan kenaikan pajak pada perusahaan dan orang Amerika berpenghasilan lebih dari US$400.000 - termasuk 32 persen dari Partai Republik.

"Bahkan hal-hal yang dianggap oleh Partai Republik sebagai polarisasi, seperti investasi dalam infrastruktur energi bersih, mendapat dukungan di antara Partai Republik" kata Jeff Liszt, partner di ALG Research, perusahaan jajak pendapat teratas untuk kampanye Biden,

Namun, meneruskan stimulus saat AS pulih dari pandemi dan kemerosotan ekonomi, kemungkinan akan jauh lebih mudah daripada proposal terbaru Biden. Argumen kepada publik lebih rumit, karena besarnya rencana pengeluaran serta elemen-elemen yang berbeda.

"Menaikkan pajak secara tergesa-gesa hanya untuk tujuan meningkatkan pendapatan akan membawa kembali inversi dan pengambilalihan perusahaan AS oleh pihak asing, biaya pekerjaan, menyusutkan investasi domestik, dan memperlambat pertumbuhan upah," kata Senator Mike Crapo dari Idaho, anggota senior Republik di Komite Keuangan penulisan pajak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur amerika serikat Joe Biden
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top