Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Developer Keluhkan Masih Banyak Pungli, Peran Satgas Dinantikan

Masalah pungutan liar (pungli) yang terjadi di lapangan masih menghantui pengembang. Developer pun menginginkan Satgas Pungli berperan aktif untuk mengatasi pungutan ilegal tersebut.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  14:16 WIB
Ilustrasi pembangunan perumahan bersubsidi./Antara - Fakhri Hermansyah
Ilustrasi pembangunan perumahan bersubsidi./Antara - Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA – Masalah pungutan liar (pungli) yang terjadi di lapangan masih menghantui pengembang.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Asosiasi Pengembang Perumahan dan Pemukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Junaidi Abdillah berharap pemerintah fokus dalam memberantas pungli yang masih sering terjadi di sektor properti.

Dia mengingatkan bahwa anggota asosiasi tersebut merupakan pelaku pembangunan perumahan untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang dibatasi oleh pemerintah dalam hal harga.

“Anggaran perusahaan juga sudah jelas berapa besarannya, sehingga jika ada pungutan-pungutan liar tentu akan sangat mengganggu keuangan dan ini dapat merusak tatanan serta kinerja pengembang dalam mewujudkan rumah terjangkau," ujarnya pada Kamis (25/3/2021).

Dia mengungkapkan pungli masih terjadi untuk pengurusan perizinan dan pertanahan seperti proses pengurusan sertifikat. Menurutnya, pungutan yang terjadi di lapangan tidak sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang sudah diberlakukan mulai dari biaya pengurusan hingga waktu pengurusannya.

"Penambahan biaya yang harus dikeluarkan karena adanya pungli ini, bisa membengkak 10 kali lipat dari biaya normal," ucapnya.

Dia berharap adanya Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Satgas Pungli) bisa menekan praktik pungli di lapangan.

"Kami akan banyak diskusi dengan tim tersebut dan melakukan pembinaan serta menjadikan penghubung bagaimana kita menyelesaikan masalah perizinan di lapangan sehingga biaya menjadi murah dan waktu lebih efisien dalam membangun rumah MBR," kata Junaidi.

Sementara itu, CEO Indonesia Property Watch Ali Tranghanda berharap agar Satgas Pungli dapat berjalan sebagaimana mestinya. Selama ini pungli kerap terjadi di lapangan dan banyak sekali pengembang yang enggan melapor.

"Selama ini banyak biaya-biaya siluman atau tidak seharusnya ada di daerah. Memang ini Satgas Pungli yang harus berjalan, selama ini tidak jalan," tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti perumahan
Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top