Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkeu AS dan Gubernur Fed Waspadai Gelembung Aset Jelang Stimulus Jumbo Biden

Harga aset di pasar keuangan bisa mendapat dorongan lebih lanjut jika Kongres meloloskan rencana bantuan Biden. Hal ini berisiko menimbulkan gelembung aset di pasar.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  11:42 WIB
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen -  Bloomberg
Menteri Keuangan perempuan pertama di Amerika Serikat Janet Yellen - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen dan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell tampak waspada terhadap tanda-tanda gelembung aset di pasar keuangan, bahkan ketika mereka terus maju dengan langkah-langkah stimulus ekonomi.

"Mungkin ada sektor di mana kita harus sangat berhati-hati," kata Yellen, dilansir Bloomberg, Selasa (23/2/2021).

Para pembuat kebijakan menghadapi dilema yang sulit. Meskipun menyadari bahwa kebijakan yang sangat lemah dapat memicu ekses keuangan, mereka juga percaya bahwa ekonomi yang terpukul pandemi membutuhkan bantuan yang substansial.

Yellen dan Powell baru-baru ini menyatakan bahwa tingkat pengangguran sebenarnya mendekati 10 persen dibandingkan angka resmi 6,3 persen, setelah memperhitungkan mereka yang pensiun atau bekerja paruh waktu secara tidak sukarela.

Hal lain yang memperumit dilema itu yakni AS hanya memiliki lebih sedikit alat regulasi untuk mencegah penggelembungan aset dan leverage yang berlebihan daripada banyak negara lain.

Sebelumnya, Yellen kembali berbicara mendukung paket bantuan fiskal senilai US$ 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden. Dia mengatakan bahwa pengeluaran tersebut diperlukan untuk mencegah kerusakan ekonomi jangka panjang dari pandemi.

Sementara itu, Powell diharapkan untuk menegaskan kembali komitmennya terhadap kebijakan moneter yang sangat longgar ketika memberi keterangan di depan Komite Perbankan Senat, hari ini.

Sementara harga saham mundur pada Senin (22/2/2021), karena imbal hasil sekuritas Treasury naik, indeks S&P 500 masih diperdagangkan mendekati rekor tertinggi, naik sekitar 75 persen dari posisi terendah yang dicapai Maret lalu.

Imbal hasil obligasi korporasi paling berisiko turun di bawah 4 persen untuk waktu yang pernah ada di awal bulan ini. Bahkan setelah penurunan besar kemarin, cryptocurrency Bitcoin masih naik secara signifikan tahun ini.

Mantan Direktur Kantor Anggaran Kongres Douglas Holtz-Eakin, mengatakan harga aset bisa mendapat dorongan lebih lanjut jika Kongres meloloskan rencana bantuan Biden, yang mencakup cek stimulus US$ 1.400 untuk banyak orang Amerika.

“Dengan investor bertaruh pada kebijakan yang terus-menerus berhenti, rasa puas diri tampaknya merembes ke pasar,” kata pejabat IMF Tobias Adrian dan Fabio Natalucci.

Mereka memperingatkan, meningkatnya risiko penurunan stabilitas ekonomi di pasar keuangan, mungkin sebagai reaksi terhadap kenaikan suku bunga jangka panjang yang terus-menerus.

Kenaikan seperti itu mungkin sudah terjadi. Imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10 tahun diperdagangkan sekitar 1,35 persen, Senin (22/2/2021) di New York dari 1,07 persen pada awal bulan, di tengah ekspektasi inflasi yang lebih tinggi dan ekonomi yang lebih kuat.

Bloomberg Economics minggu lalu meningkatkan perkiraan pertumbuhan 2021 menjadi 4,6 persen dari 3,5 persen. Angka bisa naik menuju 6 persen hingga 7 persen jika paket stimulus Biden diberlakukan.

Sementara itu, Powell di masa lalu telah menandai bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kenaikan harga aset secara berlebihan dan kerentanan keuangan lainnya terhadap perekonomian.

Pada 2007, gelembung pasar perumahan mendorong ekonomi ke dalam penurunan terdalam sejak Depresi Hebat. Pada 2001, jatuhnya harga saham teknologi menyebabkan resesi, meskipun menurut standar historis itu tergolong ringan.

Yellen mengatakan bahwa bank-bank besar berada dalam kondisi yang jauh lebih baik sekarang daripada selama krisis keuangan lebih dari belasan tahun yang lalu.

Kedua pembuat kebijakan itu juga berpendapat bahwa harga aset yang tinggi baru-baru ini setidaknya sebagian dapat dibenarkan oleh tingkat suku bunga yang rendah.

Meskipun itu tidak diragukan lagi benar, kredit murah juga dapat mendorong investor untuk mengambil lebih banyak leverage dan lebih banyak risiko untuk meningkatkan keuntungan mereka, mendorong harga naik ke tingkat yang pada akhirnya tidak berkelanjutan.

“Itulah yang membuat sulit untuk mengetahui apa yang merupakan gelembung aset dan apa yang mendasar karena keduanya mengarah ke arah yang sama,” kata mantan Wakil Gubernur Fed Alan Blinder.

Ketika dia memimpin bank sentral, Yellen menyatakan bahwa garis pertahanan pertama terhadap risiko stabilitas keuangan haruslah regulasi yang lebih ketat, melalui penggunaan alat yang disebut makroprudensial, daripada melalui peningkatan biaya pinjaman dan suku bunga yang lebih tinggi.

Itulah resep yang dianut oleh pejabat IMF Adrian dan Natalucci. Mereka berpendapat bahwa sekarang bukan saatnya bagi pembuat kebijakan untuk menarik kembali dukungan untuk ekonomi yang masih berjuang dengan Covid-19. Sebaliknya, pejabat harus menjaga stabilitas keuangan melalui peningkatan pengawasan dan regulasi bank dan lembaga keuangan lainnya.

Masalahnya, kata profesor Universitas Princeton, Blinder, adalah Fed tidak memiliki banyak alat makroprudensial untuk membantu mewujudkannya.

Berbeda dengan Bank of England, misalnya, ia tidak dapat memerintahkan bank untuk meminta pembeli rumah memberikan lebih banyak uang sebagai jaminan saat mengambil pinjaman hipotek jika khawatir tentang gelembung yang berkembang di pasar perumahan.

"Jika Anda mempertahankan suku bunga sangat rendah untuk jangka waktu yang lama, Anda perlu berhati-hati terhadap gelembung [aset]," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stimulus federal reserve janet yellen Joe Biden

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top