Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembangkit Listrik Kekurangan Batu Bara, PLN Dikritik DPR

PLN dinilai kurang antisipatif dan proaktif dalam mengantisipasi masalah alam yang terjadi di Kalimantan Selatan.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 31 Januari 2021  |  19:09 WIB
PLTU Suralaya unit 8, dikenal juga sebagai PLTU Banten 1 Suralaya Operation and Maintenance Services Unit (OMU), terletak di sebelah timur PLTU Suralaya I-VII, Desa Suralaya, Kecamatan Pulo Merak, Cilegon. PLTU berkapasitas terpasang I x 625 MW melengkapi PLTU Suralaya 1-7 yang beroperasi sejak 1984. PLTU ini diresmikan pada 28 Desember 2011.  - indonesiapower.co.id
PLTU Suralaya unit 8, dikenal juga sebagai PLTU Banten 1 Suralaya Operation and Maintenance Services Unit (OMU), terletak di sebelah timur PLTU Suralaya I-VII, Desa Suralaya, Kecamatan Pulo Merak, Cilegon. PLTU berkapasitas terpasang I x 625 MW melengkapi PLTU Suralaya 1-7 yang beroperasi sejak 1984. PLTU ini diresmikan pada 28 Desember 2011. - indonesiapower.co.id

Bisnis.com, JAKARTA — Komisi VII DPR mengkritik kondisi yang terjadi di sejumlah pembangkit listrik tenaga uap milik PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) yang mengalami kekurangan stok batu bara.

Wakil Ketua Komisi VII Ramson Siagian menilai manajemen PLN kurang antisipatif dan proaktif dalam mengantisipasi masalah alam yang terjadi di Kalimantan Selatan. Kekurangan stok batu bara yang dialami PLN dinilai lebih kepada permasalahan teknis.

"Strateginya mempersiapkan stok yang lebih besar daripada average stok memang dampaknya cost sedikit lebih besar tetapi terjadi ketersediaan batu baranya ini yang kurang dari direksi PLN," katanya kepada Bisnis, Jumat (31/1/2021).

Menurut Ramson, seharusnya PLN bisa berkoordinasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) agar dapat menentukan stok ke depannya.

Pasalnya, bauran energi primer batu bara pada pembangkit listrik PLN saat ini berkisar sekitar 55 persen. Nantinya setelah pembangunan pembangkit listrik dalam program 7.000 MW dan 35.000 MW rampung, batu bara masih menjadi bauran batu bara meningkat menjadi sekitar 56 persen—58 persen.

"Jangan dipersoalkan masalah energi primernya karena itu yang termurah memang dan sudah keburu pembangkit listrik yang dibangun di 7.000 MW dan 35.000 MW adalah pembangkit batu bara, itu merupakan rencana pemerintah dah PLN," jelasnya.

Direktur Executive Energy Watch Mamit Setiawan menilai kondisi yang terjadi menjadi pembelajaran terkait dengan pasokan batu bara bagi PLTU.

Menurutnya, dengan hal tersebut diperlukan strategi konversi pembangki batu bara dengan sumber energi lain yang juga lebih ramah lingkungan.

Kendati demikian, dia berpendapat tidak menjadi hal yang mudah untuk mewujudkan hal tersebut mengingat sumber energi primer yang paling murah untuk digunakan PLN saat ini adalah batu bara.

"Terlepas dari apapun sumber energi primer yang digunakan PLN harus tetap mempunyai back up plan terkait dengan kondisi yang terburuk. Jangan sampai tidak ada mitigasi dan merugikan masyarakat," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara pembangkit listrik pltu
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top