Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemodal Barat Ancang-ancang Serbu Properti Asia Pasifik

Bisnis properti Asia Pasifik menjadi yang terdepan dalam proses kebangkitan setelah tertekan pandemi Covid-19. Para pemodal Barat pun mulai bersiap membenamkan dana mereka di Asia Pasifik.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  15:06 WIB
Properti komersial di kawasan pusat bisnis Singapura./Bloomberg - Nicky Loh
Properti komersial di kawasan pusat bisnis Singapura./Bloomberg - Nicky Loh

Bisnis.com, JAKARTA – Pemilik aset Barat terus menambahkan kemampuan investasi real estat di Asia, sementara pemain lokal telah memfokuskan kembali perhatian ke wilayah asalnya.

Investasi global bisnis properti yang mengalami terpukul hebat tahun lalu akibat pandemi virus corona mulai pulih, dan tidak ada yang lebih kuat dari Asia Pasifik, kawasan yang terlihat paling diuntungkan dari permintaan terpendam untuk kelas aset.

Dinding uang siap mengalir ke real estat di wilayah ini baik dari dalam maupun luar Asia karena beberapa alasan.

Ini termasuk makroekonomi dan demografi yang menguntungkan, respons kawasan yang secara umum lebih kuat dan sukses terhadap pandemi, dan basis investor global umum yang kurang memperhatikan pasar properti Asia.

"Modal institusional Kanada dan AS, dan juga perusahaan asuransi Eropa, menargetkan kota-kota gerbang utama di seluruh Asia Pasifik," kata Tim Graham, kepala pasar modal Asia Pasifik di JLL yang berbasis di Singapura.

"Modal perwalian investasi real estat Asia dan modal swasta bernilai tinggi juga semakin aktif di properti di kawasan ini," lanjutnya seraya menambahkan b ahwa tren di antara pemilik aset besar Barat untuk masuk Asia pasifik terlihat jelas.

Cabang real estat dari Rencana Pensiun Ontario Teachers, Cadillac Fairview, bersiap membentuk tim properti di wilayah tersebut dan membuat alokasi pertamanya ke kelas aset di Asia Pasifik.

Pada perkembangan lain, Oxford Properties, bagian real estat dari Sistem Pensiun Karyawan Kota Ontario, berencana merelokasi kepala wilayah Eropa dan Asia Pasifiknya David Matheson ke Singapura dan memperluas tim yang terdiri dari lima orang untuk melipatgandakan alokasi ke wilayah tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia pasifik bisnis properti

Sumber : Asian Investor

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top