Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Implementasi MLFF Jalan Tol Dimulai Tahun Depan

MLFF adalah proses pembayaran tol tanpa berhenti yang berarti pengguna jalan tol tidak harus menghentikan kendaraannya di gerbang tol.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 19 Januari 2021  |  20:31 WIB
Kendaraan antre membayar tol di gerbang Tol Cibubur, Jagorawi, Jakarta, Jumat (5/5). - Antara/Yulius Satria Wijaya
Kendaraan antre membayar tol di gerbang Tol Cibubur, Jagorawi, Jakarta, Jumat (5/5). - Antara/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Pengatur Jalan Tol akan menerapkan single lane free flow dalam tahap pertama penerapan transaksi tol nontunai nirsentuh. Adapun, implementasi multi-lane free flow baru akan dilaksanakan pada tahun depan.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan bahwa penerapan single lane free flow (SLFF) sebagai tahap pertama mengingat teknologi nirsentuh digunakan tanpa adanya peralihan teknologi. Adapun, metode multi-lane free flow (MLFF) akan  digunakan pada awal 2022.

"Sekitar 50 persen dari total gardu pada gerbang [tol] akan digunakan untuk MLFF, sedangkan 50 persen digunakan bagi pengguna yang melakukan pembayaran [nontunai konvensional] seperti saat ini. Estimasi live [MLFF adalah] Januari 2022," katanya kepada Bisnis, Selasa (19/1/2021).

MLFF adalah proses pembayaran tol tanpa berhenti yang berarti pengguna jalan tol tidak harus menghentikan kendaraannya di gerbang tol. Hal ini dapat terlaksana jika perilaku pengguna jalan tol sudah terbiasa dengan pembayaran dengan nontunai.

Hal-hal yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan teknologi meliputi kemampuan menangkap transaksi hingga biaya yang dibebankan dalam penggunaan teknologi. Semakin kecil kegagalan transaksi yang terjadi, semakin besar pula kesempatan untuk terpilih.

Sejak 2017, Bank Indonesia dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat sudah melakukan kerja sama untuk mengembangkan elektronifikasi di seluruh jalan tol. Setelah tahap elektronifikasi pada 2017, dilakukan tahap integrasi sistem ruas jalan tol serta pembentukan konsorsium electronic toll collection (ETC).

Danang menyampaikan ada empat perusahaan yang menjalani tahap studi kelayakan, yaitu dari Indonesia, Hongaria, Korea Selatan, dan Taiwan. Sebelumnya, penerapan teknologi ini ditargetkan dapat dimulai pada 2020.

Tender proyek tersebut dimenangkan oleh badan usaha asal Hungaria (Roatex, Ltd, Zrt) dan dalam negeri (Konsorsium NTS). Adapun, Roatex merupakan pemenang dengan peringkat pertama.

"Sudah ada [sanggahan pemenang] dari Konsorsium NTS," kata Danang

Konsorsium NTS yang dimaksud terdiri dari PT Nusantara Telematic System, PJSC Mstorest, dan Service Telematics LLC. Alamat resmi pimpinan konsorsium berada di Jakarta Selatan.

Peringkat pertama dalam pengumuman pemenang lelang biasanya ditetapkan sebagai pemenang lelang jika tidak ada sanggahan. Jika ada sanggahan, panitia lelang akan mengkaji ulang kembali badan usaha yang diumumkan menjadi pemenang.

Danang mengatakan bahwa pihaknya mencari badan usaha yang memiliki kapabilitas untuk melaksanakan MLFF di jalan tol sebagai untuk ditetapkan sebagai pemenang tender tersebut.

Adapun, Danang berujar bahwa pihaknya akan fokus pada pengalaman dan segala aspek pengalaman MLFF yang dimiliki badan usaha menjadi pelaksana proyek.

Berdasarkan dokumen diunduh dari laman resmi BPJT, proyek sistem transaksi tol tersebut memiliki waktu kerja sama hingga 10 tahun. Adapun, nilai investasi yang diajukan oleh Roatex adalah Rp6,45 triliun.

Sementara itu, lump sum service fee tahun pertama operasi yang ditawarkan Roatex mencapai Rp1,21 triliun. Selain itu, service fee per toll lane tahun pertama operasi komersialnya mencapai Rp549 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol tarif tol
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top