Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akses Tol Patimban Tuntas 2023, Modalnya Utang Lagi ke Jepang!

Kementerian PUPR menargetkan jalan tol akses Pelabuhan Patimban rampung pada 2023 dengan biaya pembangunan berasal dari Japan International Cooperation Agency (JICA).
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  14:54 WIB
Foto udara proyek pembangunan Pelabuhan Patimban, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Rabu (18/11/2020). Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyatakan Pelabuhan Patimban akan menjadi pusat pertumbuhan kota metropolitan baru dalam pengembangan segitiga emas Rebana, serta diharapkan dapat menciptakan kurang lebih 4,3 juta lapangan pekerjaan baru yang terdiri dari pekerjaan dalam kawasan industri dan juga sebagai penggerak pertumbuhan ekonomi Jawa Barat. ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi
Foto udara proyek pembangunan Pelabuhan Patimban, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Rabu (18/11/2020). Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyatakan Pelabuhan Patimban akan menjadi pusat pertumbuhan kota metropolitan baru dalam pengembangan segitiga emas Rebana, serta diharapkan dapat menciptakan kurang lebih 4,3 juta lapangan pekerjaan baru yang terdiri dari pekerjaan dalam kawasan industri dan juga sebagai penggerak pertumbuhan ekonomi Jawa Barat. ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi

Bisnis.com, JAKARTA - Jalan tol akses menuju Pelabuhan Patimban ditargetkan rampung pada 2023 dan paling lambat pada 2024. Sementara itu, biaya pembangunannya akan kembali berhutang ke Jepang melalui Japan International Cooperation Agency (JICA).

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian menuturkan pada tahap awal akses menuju Pelabuhan Patimban hanya dapat melalui jalan nasional. Jalan nasional dapat ditempuh dengan sebelumnya dapat memilih dua pintu keluar tol, yakni GT Dawuan dan GT Cikopo.

"Konektivitas jalan nasional Pantai Utara yang sifatnya mix traffic jelas tidak akan mendukung status premium di Patimban, maka ini harus ada jalan tol. Kita rencanakan pembangunan jalan tol dari Cipali ke Pantura dan terkoneksi ke akses pelabuhan," ujarnya, Kamis (7/1/2021).

Kementerian PUPR, terangnya akan membangun jalan tol sepanjang 37,05 Km dengan interchange di sejumlah titik yakni Pabuaran dan Pusakanagara. Sementara itu, pemda mengusulkan ada interchange lain di Pasir Bungur, dan Tambakdahan.

Dia menerangkan berdasarkan feasibility study (FS) nilai investasi yang dibutuhkan sebesar Rp6,94 triliun dengan biaya konstruksinya saja Rp5,07 triliun. Tarif Golongan I pun direncanakan Rp1.700 per Km. Targetnya dengan masa konsesi hingga 40 tahun ke depan.

"Saat ini statusnya sudah selesai FS, investasi berkisar Rp7 triliun, hanya memang ini ada hambatan kemampuan finansial badan usaha akibat pandemi yang belum mendukung, jadi kemarin kami izin Menhub kami koordinasi ke JICA untuk kemungkinan opsi b, yaitu dengan pinjaman JICA dari pelaksana Kementerian PUPR," urainya.

Setelah itu akan dilelangkan operator tolnya. Targetnya, jika tanpa ada masalah investasi jalan akses tol ini dapat rampung pada 2023 atau paling lambat pada 2024.

"Trasenya mulai dari KM 89 di tol Cipali kemudian nanti exit di dua titik dan jadi ujung ada Junction," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol pelabuhan patimban
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top