Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengamat: Kaya Akan Nikel, Indonesia Jangan Hanya Fokus ke Mobil Listrik!

Indonesia diramalkan akan menjadi salah satu negara penghasil nikel terbesar di dunia. Potensi ini harus dimanfaatkan secara menyeluruh.
Herdiyan
Herdiyan - Bisnis.com 06 Januari 2021  |  13:27 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir di Bali meninjau SPKLU PLN untuk pengisian energi mobil listrik. - Istimewa
Menteri BUMN Erick Thohir di Bali meninjau SPKLU PLN untuk pengisian energi mobil listrik. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia diramalkan akan menjadi salah satu negara penghasil nikel terbesar di dunia. Potensi ini harus dimanfaatkan secara menyeluruh.

Dosen Pascasarjana Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Bagas Pujilaksono Widyakanigara, mengatakan sudah seharusnya pemerintah memikirkan nikel secara komprehensif, bukan hanya fokus ke mobil listrik.

Menurut Bagas, pemerintah harus lebih konprehensif untuk memanfaatkan sumber daya nikel yang dimiliki. Jika nikel hanya dibuat baterai untuk mobil listrik, maka hasilnya tidak seberapa dibandingkan dengan jika dibikin sebagai alloying element pada pembuatan baja tahan karat, baja untuk keperluan khusus atau Ni base superalloy.

“Hasil hitungan sederhana saya, pemerintah akan memperoleh masukan keuangan jauh lebih banyak jika membangun industri metalurgi dibandingkan baterai mobil listrik. Sebab, life cycle and price dari produk,” katanya dalam keterangan pers, Rabu (6/1/2021).

Ia menambahkan, tidak ada satupun negara maju saat ini yang tidak memiliki industri logam dasar dan kimia dasar yang kuat.

Kedua industri tersebut adalah industri hulu yang sangat menentukan nasib industri hilir, misal otomotif, permesinan, manufaktur, konstruksi, kedokteran, farmasi, tekstil, makanan dan minuman, dan lain-lain.

“Industri metalurgi adalah industri padat modal, energi, dan tenaga kerja. Perjalanan science and technology jauh lebih panjang dibandingkan mobil listrik. Jelas, industri logam dasar lebih berpengaruh positif dalam membangun peradaban bangsa Indonesia,” lanjutnya.

Bagas mencontohkan, saat Indonesia jatuh bangun akibat krisis ekonomi yang kemudian diikuti krisis keuangan, yang salah satunya diperburuk keadaannya, karena kita tidak mempunyai industri logam dasar dan kimia dasar yang kuat. “Industri hilir kita sangat tergantung bahan baku impor,” jelasnya.

Menurutnya, mobil listrik jantung hatinya ada di teknologi baterai. Sistem vehicle dan motor listrik sangat sederhana.

“Siapkah kita mengelola limbah baterainya yang akan sangat menggunung? Apakah kita sudah punya industri recycling battery?” ujarnya.

Bagas juga mengakui, kelebihan mobil listrik terletak pada tak adanya emisi buangan. Namun jangan lupa, mobil listrik dapat listrik dari PLN. “Jadi, sama saja, tidak ada bedanya. PLN akan melepas emisi gas buang lebih banyak ke atmosfer,” katanya.

“Saya tidak yakin, kalau mobil listrik dengan sistem baterai akan menjadi kendaraan masa depan. Feeling saya adalah transportasi publik dengan sistem energi terpusat, lebih efisien, efektif dalam mendukung transportasi manusia dan barang, dan tidak menimbulkan kemacetan di tempat tujuan,” lanjutnya.

Ke depan, secara bersamaan pemerintah harus mengembangkan industri logam dasar dan kimia dasar, terutama yang berbasis Ni.

Paduan logam Ni adalah material temperatur tinggi, yang sangat strategis ke depan. Akan banyak dipakai di industri-industri pembangkitan energi listrik, terutama energi nuklir dengan efisiensi pembangkitan yang tinggi di atas 42%. 

Industri metalurgi tidak bisa dipisahkan dengan industri smelter. Dari hitungan-hitungan ekonomi, hampir dipastikan, pemegang IUP tidak mampu bangun smelter. Sebab, permasalahan smelter bukan hanya soal smelternya, namun juga suplai energi yang sangat besar.

“Di sisi lain, UU Minerba menyebutkan operator smelter tidak berkewajiban menginformasikan komposisi mineral konsentratnya pada pemegang IUP. Dan, ada hal-hal strategis yang pemerintah harus pahami, yaitu sol unsur-unsur tanah jarang (rare earth materials: Re, Ta, Ti, Mo, V, Ba, Ce, dll) yang amat sangat strategis bagi industri elektronik dan metalurgi. Unsur tanah jarang sebagai unsur-unsur pengikut dengan kelimpahan yang kecil karena proses geologi. Ini milik negara bukan milik pemegang IUP,” katanya.

Operator smelter harus terpisah dengan pemegang IUP. Bagas mengusulkan, dengan kompleksitas yang tinggi tersebut, pemerintah membentuk BUMN smelter sebagai operator industri smelter, yang sifatnya harus profit centre, bukan cost centre.

“Kita punya tambang Ni besar di Kendari dan Halmahera yang mineralnya berbentuk (Ni, Fe)2O3 spinel. Akankah kita hambur-hamburkan menjadi baterai mobil listrik?” tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik
Editor : Herdiyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top