Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

LIPI Ungkap Tantangan Ekspor Indonesia, dari Proteksionisme hingga FTA

Tantangan selanjutnya adalah Indonesia masih bertumpu pada produk ekspor bahan mentah berbasis sumber daya alam dan bahan olahan dengan nilai tambah rendah.
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Kamis (9/4/2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Kamis (9/4/2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti Pusat Penelitian Ekonomi LIPI, Zamroni Salim mengatakan bahwa dari sisi dinamika perdagangan internasional, Indonesia memiliki beberapa tantangan. Ini dialami baik sebelum walaupun adanya Covid-19.

“Meski begitu, tantangan ini bisa menjadi peluang. Pertama adalah terkonsentrasinya tujuan ekspor ke sejumah mitra dagang utama,” katanya melalui diskusi virtual, Kamis (17/12/2020).

Zamroni menjelaskan bahwa Indonesia juga mengalami tantangan proteksionisme global sebagai strategi perdagangan berbagai negara. Akan tetapi kondisi tersebut berbeda di saat Covid-19.

Berdasarkan data Organisasi Perdagangan Dunia, sebagian besar negara melakukan liberalisasi di sisi impor. Alasannya, mereka berharap banyak barang masuk khususnya terkait produk kesehatan.

“Sementara ekspor beberapa negara direm karena ingin memenuhi pasokan di dalam negeri,” jelasnya.

Tantangan selanjutnya adalah Indonesia masih bertumpu pada produk ekspor bahan mentah berbasis sumber daya alam dan bahan olahan dengan nilai tambah rendah. Ini berakibat buruk pada nilai tukar rupiah yang fluktuatif.

"Terakhir masih rendahnya keterlibatan pelaku usaha kecil dan menengah dalam memanfaatkan FTA [free trade agreement/perjanjian perdagangan bebas],” ucap Zamroni.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper