Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Diskon Akhir Tahun, Kemendag Minta Peritel Pacu Penjualan Online

Pemerintah akan terus mendukung pertumbuhan bisnis ritel di tengah pandemi, baik bagi ritel yang beroperasi di pusat perbelanjaan maupun yang berdiri sendiri.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 Desember 2020  |  14:19 WIB
Diskon Akhir Tahun, Kemendag Minta Peritel Pacu Penjualan Online
Suasana lengang terlihat di salah satu pusat perbelanjaan usai adanya anjuran untuk menjaga jarak sosial dan beraktivitas dari rumah untuk mencegah penyebaran virus corona di Jakarta, Senin (23/3/2020). Asosiasi Peritel Indonesia (Aprindo) juga memprediksi penurunan penjualan ritel kuartal pertama 2020 turun hingga 0,4 persen dibanding dengan kuartal pertama tahun lalu. Bisnis - Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan meminta pelaku bisnis ritel untuk meningkatkan promosi dan penjualan dengan memanfaatkan e-commerce di tengah momen pesta diskon akhir tahun. 

“Dalam situasi pandemi Covid-19 yang menimbulkan situasi di masyarakat harus memakai masker dan menjaga jarak dalam beraktivitas, kami mendorong Hippindo agar memaksimalkan promosi dan penjualan melalui dagang-el, terutama untuk acara HBDI ini [Hari Belanja Diskon Indonesia],” kata Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Syailendra dalam pembukaan HBDI secara virtual, Rabu (16/12/2020).

Syailendra mengatakan pemerintah akan terus mendukung pertumbuhan bisnis ritel di tengah pandemi, baik bagi ritel yang beroperasi di pusat perbelanjaan maupun yang berdiri sendiri. Dia menjelaskan bahwa sektor ritel merupakan industri yang memainkan peran penting dalam pemulihan ekonomi nasional.

Pentingnya posisi ritel, sambung Syailendra, terlihat dari peran perdagangan dan konsumsi rumah tangga terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Mengutip laporan Badan Pusat Statistik (BPS), kontribusi perdagangan terhadap PDB di kuartal III 2020 mencapai 12,84 persen, sementara konsumsi berkontribusi 57,85 persen. 

“Perdagangan dalam lima tahun terakhir selalu memberi konstribusi lebih dari 10 persen sedangkan konsumsi selalu berkontribusi lebih dari 50 persen. Oleh karena itu, pemerintah akan terus mendorong bisnis ritel, baik yang berada di pusat perbelanjaan maupun yang berdiri sendiri agar tetap tumbuh selama pandemi Covid-19,” katanya.

Harapan atas performa bisnis ritel sendiri datang bersamaan ketika pelaku usaha tengah mengkhawatirkan kebijakan pengetatan aktivitas yang dikeluarkan pemerintah untuk menekan penyebaran Covid-19 bakal pada akhir tahun.

Salah satu kebijakan yang dikeluarkan adalah pembatasan jam operasional di pusat perbelanjaan dan restoran di zona merah. Kebijakan ini dipandang bisa memengaruhi efektivitas diskon akhir tahun yang ditawarkan untuk mengerek penjualan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pusat perbelanjaan hippindo Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top