Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Luhut : Petrokimia Jadi Solusi Industri Migas

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kompleks kilang terintegrasi petrokimia merupakan salah satu solusi industri migas masa depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  13:30 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang didampingi Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Achmad Sigit Dwiwahjono serta Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil Kemenperin Muhammad Khayam berfoto bersama Direktur Utama Kilang Pertamina Indonesia (KPI) Ignatius Tallulembang, Presiden Komisaris PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) Ardhy N. Mokobombang, Presiden Direktur TPPI Yulian Dekri di PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) di Tuban, Jawa Timur, 8 Oktober 2020.  - KEMENPER
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang didampingi Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Achmad Sigit Dwiwahjono serta Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil Kemenperin Muhammad Khayam berfoto bersama Direktur Utama Kilang Pertamina Indonesia (KPI) Ignatius Tallulembang, Presiden Komisaris PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) Ardhy N. Mokobombang, Presiden Direktur TPPI Yulian Dekri di PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) di Tuban, Jawa Timur, 8 Oktober 2020. - KEMENPER

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kompleks kilang terintegrasi petrokimia merupakan salah satu solusi industri migas masa depan.

Dalam gelaran 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas (IOG 2020) secara virtual, Rabu (2/12/2020), Menko Luhut Pandjaitan mengatakan harga minyak yang terus melemah, bahkan sebelum pandemi Covid-19 melanda karena kemajuan teknologi dalam produksi shale oil.

Pemintaan yang menurun dari negara-negara pengimpor minyak akibat pandemi juga mempengaruhi permintaan minyak dunia.

"Meski banyak pihak memprediksi permintaan minyak tidak akan setinggi sebelumnya, industri minyak dan gas harus berkembang. Kompleks kilang terintegrasi dan petrokimia bisa jadi salah satu solusi," kata Menko Luhut Pandjaitan.

Menko Luhut pun mendorong pengembangan industri petrokimia untuk mengoptimalkan produksi bahan kimia dari industri migas seperti yang dilakukan oleh Hengli dan Xinjiang Petrochemicals. Saudi Aramco juga disebutnya sedang mengerjakan teknologi serupa yang lebih maju.

"Industri petrokimia akan menyediakan bahan untuk berbagai produk seperti plastik, film, serat, mainan, suku cadang otomotif, wadah makanan, ban dan bahkan farmasi," kata Menko Luhut Pandjaitan.

Menko Luhut juga menyebut Pertamina berencana menjadi bagian dari industri petrokimia dan menargetkan untuk bisa jadi perusahaan petrokimia terbesar di Indonesia pada 2030, di mana salah satu produk hasil industrinya mencakup produk farmasi.

"Ini akan mendukung visi Indonesia untuk bisa memiliki kemandirian yang lebih luas akan bahan baku obat-obatan. Sektor dengan pasar farmasi 8 miliar dolar AS, di mana 11 persen obat-obatannya diimpor. Bahkan sebagian besar diimpor senilai 1,9 miliar dolar per tahun," kata Menko Luhut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina petrokimia industri migas

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top