Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Namarin Sayangkan Komisaris Pelni Diisi Influencer Jokowi

The National Maritime Institute (Namarin) menilai Pelni membutuhkan orang-orang kreatif di level direksi dan komisaris, sehingga sangat disayangkan masuknya orang politik.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 09 November 2020  |  17:32 WIB
Kapal Motor (KM) Binaiya meninggalkan dermaga Pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (13/6/2019). - Bisnis/Paulus Tandi Bone
Kapal Motor (KM) Binaiya meninggalkan dermaga Pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (13/6/2019). - Bisnis/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - The National Maritime Institute (Namarin) menyayangkan penunjukkan influencer pendukung Presiden Joko Widodo dalam jajaran Komisaris PT Pelayaran Indonesia atau Pelni (Persero). Pemilihan ini dinilai tak akan memberikan dorongan perubahan apapun.

Direktur Namarin Siswanto Rusdi menuturkan Pelni merupakan perusahaan pelayaran yang membutuhkan inovasi karena pelayaran penumpang sudah mendapatkan pukulan hebat akibat Covid-19. Apalagi sebelum Covid-19, pukulan pun dirasakan ketika munculnya era penerbangan murah.

"Pelni masih bisa bertahan, sebetulnya Pelni perlu orang-orang kreatif di level direksi dan komisaris, di level komisaris tidak ada, sangat disayangkan masuknya orang politik," ujarnya kepada Bisnis.com, Senin (9/11/2020).

Menurutnya, dengan begini, direksi Pelni akan terkesan bekerja sendiri, ketika seharusnya dapat bertandem dengan komisarisnya guna mewujudkan strategi peningkatan kinerja jangka panjangnya.

Menurutnya, pemahaman bahwa bisnis pelayaran ini unik yang harus didapatkan dari Dewan Direksi dan Komisaris yang ditentukan oleh Kementerian BUMN. Dia menegaskan Komisaris baru yang masuk ke Pelni tidak akan memberikan terobosan bagi bisnis angkutan laut penumpang yang tengah tersengal-sengal.

Dikutip dari keterangan resmi, KemenBUMN merombak jajaran komisaris Pelni berdasarkan surat Kementerian BUMN Nomor: SK-354/MBU/11/2020 Tentang: Pemberhentian dan Pengangkatan Anggota-Anggota Dewan Komisaris Perusahaan Perseroan (Persero) PT Pelayaran Nasional Indonesia.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengganti susunan komisaris Pelni pada Senin (2/11/2020) secara virtual. Dalam salinan surat Keputusan Menteri BUMN tersebut disebutkan bahwa posisi Marwanto Harjowiryono selaku Komisaris digantikan oleh Iwan Taufiq Purwanto.

Adapun, Widodo Hario Mumpuni selaku Komisaris Independen digantikan oleh Kristia Budiyarto. Iwan Taufiq Purwanto sebelumnya menjabat sebagai Deputi Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Bidang Perekonomian dan Kemaritiman.

Sementara itu, Kristia Budiyarto merupakan pemilik akun twitter @kangdede78, yang disebut-sebut sebagai panglima pasukan media sosial yang membantu mengantarkan Jokowi menjadi Presiden RI.

Dengan demikian, berikut ini adalah susunan anggota dewan komisaris PT Pelni yang baru terhitung pada 2 November 2020:

1. Ali Masykur Musa : Komisaris Utama
2. Haryo Indratno : Komisaris
3. Wahju Aji : Komisaris
4. Eddy Susanto Soepadmo : Komisaris
5. Iwan Taufiq Purwanto : Komisaris
6. Kristia Budiyarto : Komisaris Independen

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi pelni
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top