Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Garuda Indonesia Dukung Proses Hukum Dugaan Suap Bombardier

Garuda Indonesia memberikan pernyataan resmi usai SFO asal Inggris melakukan penyelidikan soal dugaan suap pembelian pesawat CRJ Bombardier.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 06 November 2020  |  14:04 WIB
  Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra menjadi narasumber diskusi bertema Semangat Baru Garuda di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Antara
Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra menjadi narasumber diskusi bertema Semangat Baru Garuda di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - PT Garuda Indonesia Tbk. (Persero) mendukung langkah Serious Fraud Office (SFO), lembaga anti korupsi Inggris, dalam menyelidiki dugaan penyuapan produsen pesawat Bombardier terhadap Garuda Indonesia pada 2012.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan bakal secara aktif terus berkoordinasi dengan pihak-pihak berwenang guna memastikan dukungan penuh perusahaan atas upaya penegakan hukum kasus tersebut.

Sehubungan dengan pemberitaan mengenai penyelidikan lembaga anti korupsi Inggris, dapat disampaikan bahwa kami akan menghormati proses hukum yang tengah berjalan sehubungan dengan dugaan suap kontrak penjualan pesawat Bombardier pada 2012," kata Irfan dalam siaran pers, Jumat (6/11/2020).

Dia menegaskan dukungan Garuda Indonesia terhadap upaya penegakan hukum ini selaras dengan mandat yang diberikan pemerintah terus memperkuat implementasi Good Corporate Governance pada seluruh aktivitas bisnis perusahaan.

"Kami harapkan melalui komitmen berkelanjutan dan peran aktif yang kami lakukan dalam mendukung upaya penegakan hukum tersebut, Garuda Indonesia dapat secara konsisten menjaga lingkungan bisnis yang bersih dan transparan secara berkelanjutan selaras dengan visi transformasi BUMN," paparnya.

Serious Fraud Office (SFO), lembaga anti korupsi Inggris, diketahui sedang menyelidiki dugaan penyuapan dan korupsi yang melibatkan Bombardier Inc. dan Garuda Indonesia.

Dilansir dari Bloomberg, Jumat (6/11/2020), SFO menyatakan Garuda telah memesan pesawat CRJ Bombardier, dengan pengiriman pertama pada 2012. "Karena ini adalah investigasi langsung, SFO tidak dapat memberikan komentar lebih lanjut," kata SFO dalam pernyataan resmi.

Penyelidikan SFO menambah kerumitan baru bagi upaya Presiden dan CEO Bombardier Eric Martel yang sedang berupaya membangkitkan perusahaan melalui produksi jet pribadi. Sebelumnya, perusahaan telah menjual bisnis CRJ ke Mitsubishi Heavy Industries Ltd., membongkar program jet komersial ke Airbus SE, dan setuju untuk menggabungkan unit relnya dengan Alstom SA.

Produsen pesawat asal Montreal itu telah melaporkan kerugian yang lebih besar dari perkiraan pada kuartal III dan melakukan tinjauan internal terkait dengan transaksinya dengan Garuda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top