Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Libur Panjang, Garuda dan Lion Air Alami Lonjakan Penumpang

Menjelang libur panjang akhir Oktober, Garuda Indonesia dan Lion Air menyatakan terdapat kenaikan jumlah penumpang.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 29 Oktober 2020  |  16:33 WIB
Petugas melakukan bongkar muat barang di Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Petugas melakukan bongkar muat barang di Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Maskapai penerbangan domestik, Garuda Indonesia dan Lion Air mengklaim mengalami peningkatan jumlah penumpang pesawat selama libur panjang akhir pekan Maulid Nabi hingga 1 November 2020.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menuturkan jumlah penumpang terpadat terjadi pada Rabu (28/10/2020). Dia menyampaikan untuk mengatasi lonjakan penumpang tersebut, Irfan menyebut telah menambah frekuensi penerbangan ke sejumlah wilayah tanpa menyebutkan data rinciannya.

“Kemarin Rabu memang yang paling ramai. Kami juga ada tambahan frekuensi ke beberapa daerah. Selain itu kami juga memprediksikan hari Minggu juga akan ramai untuk arus mudiknya,” jelasnya, Kamis (29/10/2020).

Maskapai pelat merah tersebut memberlakukan kebijakan kelas ekonomi 1 baris yang berisi 3-3 kursi, hanya boleh diisi 2-2 penumpang. Hal itu dengan menandai kursi headrest dengan penutup berwarna oranye tidak boleh diduduki untuk menjaga jaga jarak.

Emiten berkode saham GIAA memiliki sejumlah rute domestik yang terbang setiap harinya pada Oktober ini. Di antaranya yakni Jakarta – Bali, Bali – Jakarta, Lombok – Bali, Bali – Lombok, Jakarta – Bali – Kupang, Kupang- Bali – Jakarta.

Lalu Jakarta – Pontianak, Pontianak – Jakarta, Jakarta – Balikpapan, Balikpapan – Jakarta, Makassar – Yogyakarta, Yogyakarta – Makassar, Jakarta – Surabaya, Surabaya – Jakarta, Jakarta – Bengkulu, Bengkulu – Jakarta.

Sementara itu, Corporate Communication Strategic Lion Air Group Danang Mandala menuturkan pada umumnya, rute –rute yang tinggi peminatnya selama masa periode libur panjang akhir pekan adalah Jogja, Semarang, Surabaya, Medan, Padang, Denpasar, Lombok, Makassar, Manado, Kendari, Banyuwangi, Ambon, serta Pontianak.

Danang menjelaskan selama ini SDM termasuk kesehatan karyawan tetap diperhatikan dan menjadi prioritas dalam mengantisipasi tingkat permintaan. Selama ini persiapan armada disesuaikan kebutuhan layanan, mengikuti waktu pemeliharaan serta terdapat pesawat cadangan.

“Lion Air Group menilai masih memiliki pasar domestik sebagai peluang,”ujarnya.

VP Corporate Secretary PT Angkasa Pura I Handy Heryudhitiawan menjelaskan realisasi operasi Penerbangan Reguler di 15 bandara kelolaan API pada 27 Oktober 2020 terdapat sebanyak 831 penerbangan regular atau 45,14 persen dibandingkan dengan rata - rata per hari saat kondisi normal mencapai 1.841 penerbangan.

Handy melanjutkan dari sisi jumlah penumpang mencapai sebanyak 86.957 atau 38,93 persen dibandingkan dengan rata - rata per hari saat kondisi normal mencapai 223. 377 penumpang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan Garuda Indonesia lion air Liburan maskapai penerbangan
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top